Kumpulan Cerpen, Novel, Puisi, Komunitas Penulis, Lomba Menulis Cerpen dan Novel

Juwita Hati: Paradise Island (Thanks for Everything)

Buat nemenin malem minggu para pembaca sekalian. Inilah bagian akhir perjalanan cinta Bre, Don Juan kadal yang udah namatin bangku kuliahnya dengan susah payah. Fyuuuhh!
Terima kasih udah mantengin ceritanya dari awal, semoga terhibur dengan ceritanya.

DENGAN derap langkah yang pasti, wajah cerah ceria laksana sinar bulan purnama di padang singgalang, dan senyum yang selalu mengembang penuh kemenangan, Brian berjalan cepat menuju rumah Keysha Luna Djatmiko yang masih setia ber-cat cokelat di daerah padepokan Sidomukti.
“TOK!! TOOK!! TOKKK!!”
“Iyaa sebentar....,” seru suara cewek bernada riang dari dalam rumah.
“Keyshaaa...,” ujar Bre dengan cengangas-cengenges.
“Mas Briaan!!” balas Keysha tersipu.
Dan begitu pintu pagar halaman rumah Keysha terbuka, mereka pun langsung berpelukan erat.
“Keyshaa, I love you. Thanks for your love!!!” jerit Bre kegirangan.
I love you too, Beib...,” sahut Keysha tak kalah girang dan terharu .
Keysha terharu dengan kegigihan yang telah ditunjukkan Bre. Mentalitas juara cowok gondrong itu sangat kuat, meski gadis cantik itu telah memberikan sesuatu yang rumit untuk menguji kesabaran Bre. Dan seperti apa yang diucapkan Ibu Carissa, bahwa seorang pejuang yang tak mengenal kata menyerah, pantas untuk mendapatkannya.
“Ada apa ini, ada apa ini??”
Burhan Djatmiko tergopoh-gopoh setelah mendengar kehebohan di teras halaman depan rumahnya. Dan dia pun tersenyum melihat Brian ada di sana sedang menggenggam erat tangan putrinya. Keysha pun buru-buru melepaskan genggaman tangan Bre, tapi itu terlihat oleh sepasang mata Papanya.
“Ehemm..eheemm!! Uhhyuukk!!” goda sang Papa menirukan gaya batuknya Tukul Arwana.
“Iiihh Papa!!” seru Keysha dengan pipi memerah.
“Uuhhyuukk!!” goda Papanya lagi. “HAHAA!! Mari Brian.. Masuk sini, masuuk...,” kata Burhan Djatmiko ramah.
“Terima kasih, Oom,” sahut Bre seraya duduk di kursi teras depan.
“Eeh, Sha. Bikinin minum dong buat Brian..”
“Ooh iyaa, hampir lupa. Hihihii...,” jawab Keysha yang tampak cantik menggemaskan itu segera beranjak masuk ke dalam membuat minuman.
“Eeh, ada nak Brian. Sudah lama??” sapa ramah perempuan paruh baya yang tak lain adalah Mama Keysha.
“Baru aja kok Tante,” balas Bre tak kalah ramah.
“Gimana ujian sidangnya tadi pagi??” lanjut Mama Keysha bertanya penuh dengan perhatian.
“Sukses dan lancar, Oom, Tante. Dapet nilai A lagi. Hehehe.. Makasih doanya Oom, Tante..”
“Waah, hebat banget kamu Brian,” bilang Burhan Djatmiko juga ikut merasakan bangga terhadap hasil pencapaian Brian.
“Selamat deh buat kesuksesannya, Brian. Yaa udah, Tante tinggal ke dalam dulu yaa..”
“Ooh silahkan Tante, silahkan. Terima kasih..”
“Brian, setelah mengetahui tentangmu dari cerita Keysha, saya tidak melarang hubungan kalian berdua. Tapi inget! Jaga, sayangi, dan lindungi Keysha baik-baik. Bikin dia selalu bahagia, dan jangan kecewakan dia,” ujar Papa Keysha to the point dengan nada berwibawa.
“Iiy..iyaa Oom. Saya siap melaksanakan dan menjaga amanat Oom...,” jawab Bre tergeragap kaget, tapi dengan raut wajah bahagia banget.
Demikian cepat Bre mendapat simpati dari keluarga Keysha, setelah beberapa waktu yang lalu kehadirannya di rumah ber-cat cokelat ini terasa sangat mengganggu, bagai wabah Tomcat menghantui para warga atau bahkan bagai teror kolor ijo terhadap kaum perempuan. Pahlawan memang menang belakangan. Tapi kalo belakangan juga tetep kalah, remuk namanya.
“Ini Beib minumnya,” kata gadis cantik seraya memberikan cappucino hangat yang masih mengepulkan aroma wangi.
“Makasih Shaa,” jawab Brian sambil tersenyum riang.
“Yaa sudah, kalian ngobrol-ngobrol dulu aja. Oom ke dalam nemenin Tante,” kata Burhan Djatmiko yang engga ingin mengganggu keasyikan putrinya bersama Brian.
“Uuhyukk!! Eheem..ehemm!!”
Pacar Bre yang cantik itu menirukan apa yang tadi Papanya lakukan terhadap dirinya.
“Bilang aja iri sama Keysha and Mas Bre. Uuhyuukk!!” goda Keysha kepada Papanya, seraya memperkeras suara batuk ala Tukul Arwana.
“HAHAAA!! Keysha.. Keyshaaa.. Kamu ini bisa aja. HAHAAA!!” Papa Keysha tergelak-gelak demi mendengar serangan balasan puterinya itu dan segera melangkahkan kakinya masuk ke dalam rumah.
Dibawah bayang-bayang cahaya bulan yang berselimutkan bintang-bintang, samar terdengar suara jangkrik yang mendendangkan nyanyian malam di seputar halaman rumah. Kerlip kecil dari beberapa kunang-kunang yang beterbangan di sudut pagar pun menambah keelokan suasana malam. Romantis dalam keheningan.
“Keysha seneng banget, Beib. Sebenernya kemarin itu, Keysha ga tega juga sih ngasih kerikilnya. Masalahnya kan juga lagi mati-matian belajar menghadapi sidang ujian. Maaf yaah. Ngg.. Tapi sekarang, buah dari kesabaran dan keuletan yang luar biasa itu akhirnya terwujud dan berbuah manis. Hehehe...,” ucap Keysha sambil memegang erat tangan Bre dengan mesra, dan menatap sepasang mata bola Bre dengan penuh cinta.
“Gue juga seneng banget, Sha. Akhirnya bisa memenangi hati lu yang sejak dari dulu gue pengenin,” balas Bre.
Mereka berdua tampak ngobrol dengan seru. Sesekali terdengar tawa manja dari mulut Keysha, kemudian disusul dengan tertawa bersama. Mereka berdua sedang dinaungi payung asmara (Duileeee!). Cahaya bulan yang terang, cahaya bintang yang kelihatan bak kerdip lilin kecil pun seakan menambah dan menyempurnakan malam penuh jalinan asmara diantara Brian Kusuma Wardhana dan Keysha Luna Djatmiko. Semuanya tampak dan terlihat sempurna.
“Sha, gue ada beberapa berita menarik lainnya neeh,”
“Apa itu, Beib??” tanya Keysha penasaran.
“Yang utama karena gue akhirnya lulus dengan nilai A..”
“Hebat.. Salut, Beib!” ucap Keysha ikut merasakan kebahagiaan cowoknya itu.
“Terus gini, Sha. Kemarin dulu itu setelah pulang dari sini, gue sebenernya mampir di alun-alun kota dulu, karena ada pesta musik yang diadakan oleh salah satu provider terkemuka di tanah air ini......”
“Iiihh nakal!! Katanya waktu itu kan mau langsung balik kos buat belajar,” potong Keysha seraya mencubit mesra pinggang Brian.
“Aduuh! Iyaa maaf ya, sayaang. Tapi sebenernya malah membawa keberuntungan lho..”
“Ouw yeaa?? Apa itu??” sahut Keysha cepat.
“Karena kebetulan aja waktu itu kan lagi ada game buat nyanyiin lagunya Nirvana, udah gitu, gue maju asal nekat, dan akhirnya sukses ngebawainnya. Mmm.. Hadiahnya apa tahu ga, sayang?”
Gadis cantik itu terdiam tanpa memberikan subuah jawaban, melainkan hanya menggerakkan bahu sebagai tanda bahwa dia bener-bener tidak tahu.
“Hadiahnya Galaxy Tablet euy!!” ucap Bre bangga.
“HAH!! Masak sih?? Seriuss??” tanya Keysha masih ngga percaya dengan kening berkerut.
“Mana?”
“Seriuss dong. Di kosan, Sha. Belum gue pake kok..”
“Waah, beruntung banget dong, Beib. Padahal lumayan mahal tuh gadget.”
“Iyaa, Sha. How lucky I am! Hehehee.. Berita menarik yang kedua adalah ini....,” Bre mengeluarkan lembaran kertas dari saku t-shirt dan diberikannya kepada Si Juwita Hati, biar dibacanya sendiri.
“HAH!!” Keysha melongo ketika membacanya. “Gila neeh!! Emang siapa yang ngasih, Beib?” tanya Keysha dengan nada takjub mengetahui keberuntungan beruntun yang diperoleh cowoknya itu.
“Nha itu dia, Shaa. Gue juga kaga tahu. Tadi gue nemu di bawah pintu kamar kos, dan ketika gue baca isinya kaya gitu...,” ujar Bre tanpa memberitahu kepada Keysha, siapa sesungguhnya yang ngasih perjalanan wisata itu.
“Udah kamu konfirmasi keagen-travelnya belon, Beib?”
“Udah, Sha. Dan semuanya benar, bukan tipu-tipu..”
“Waah, asyiik banget neeh. Mana untuk 2 orang lagi,” bilang Keysha tampak tertarik dengan perjalanan wisata itu.
“Ngg.. Sha...,” kata Brian gugup.
“Iyaa, kenapa sayang?” tanya Keysha dengan memandang wajah ganteng Guardian Angel-nya.
“Itu kan untuk 2 orang. Nggg.. Gimana kalo sama kamu aja??” ajak Bre agak takut-takut.
“Mengasyikkan banget pastinya tuuh. Tapii...........,” nada khawatir langsung tertangkap jelas oleh sepasang telinga dari Keysha. “Keysha belum tentu dapet ijin dari Papa Mama, Beib,”
“Yaudah kamu bilang dulu aja sama Papa Mama kamu, Sha. Semoga mereka ngijinin kita pergi ke Bali. Demi cinta kita, plissss Sha??” pinta Bre dengan wajah super memelas.
“Oke deeh, sayaang. Keysha bakal usahain buat kamu. Apa sih yang ngga buat pacarku yang ganteng ini, hehehe...,” jawab Keysha dengan wajah genit, menggoda Bre yang  tampak merah pipinya dipuji kekasih barunya itu.
Setelah kepergian Bre dari rumah Keysha, disebuah ruang santai setelah makan malam bersama..
“Pa, Maa.. Keysha pengen ke Bali besok jumat,” ucap Keysha sewaktu lagi bercengkerama di ruang santai sambil menikmati acara televisi.
“Hah!!” jawab kaget kedua orang tuanya bersamaan.
“Papa sama Mama salah denger kan, sayang??” tanya Papanya.
“Ga Pa, Ma. Ga salah dengar. Keysha beneran pengen liburan aja. Keysha tuuh sudah suntuk banget semenjak tunangan sama Ujie sampai sekarang. Pengennya nge-refresh isi kepala biar segeer! Lagian temen SMA Keysha si Manda, putri Oom Hamid itu loh Pa, Ma, dia kan kuliah di sana dan dia minta bantuan Keysha buat ikut di event-nya itu,”
“Apa Brian ga bisa me-refresh isi kepala kamu, Sha?” tanya Burhan Djatmiko yang mengandung nada menggoda.
“Yee.. Papa. Itu mah beda urusan lah..”
“Emang ada event apaan sih?”
“Palingan juga acara festival musik tahunan atau pertunjukan seni gitu-gitu deeh..”
“Terus sama siapa dong ke sana-nya, sayang?” tanya Mamanya lembut.
“Yaa sendirilah, palingan juga 2 jam naik pesawat. Lagian juga cuma 3 hari 2 malem doang kok. Boleh yaa Paa, Maa.. Pleaseee???” kata Keysha sangat manja sekali ketika merajuk, sehingga orang tua mana sih yang ga luluh hatinya melihat putri tersayangnya merengek kaya gitu.
“Hmm.. Gimana, Paa??” tanya perempuan setengah baya itu meminta pendapat kepada suaminya.
“Ngg.. Yaudah, Sha. Gapapa. Di tempat Manda kan?? Papa juga kebetulan kenal baik sama Papanya Manda, si Hamid itu. Oke.. Kamu boleh pergi ke Bali, tapi inget, kudu musti harus wajib hati-hati dan jaga diri. Papa Mama ga mau denger kamu kenapa-kenapa ntar ketika di Bali. Deal??”
“Oke, deal!! Makasih banyak yaa.. Papa sama Mama emang paling baiiik dweh....,” sorak Keysha kegirangan dan langsung memberikan peluk cium sebagai ungkapan rasa berterima kasih, karena telah dikasih lampu aladin, eh—lampu hijau untuk berlibur di Pulau Dewata.
Segera setelahnya, gadis cantik itu nge-sms-in Brian untuk konfirmasi bahwa dia bisa ikut ke Bali. Dan mereka janjian untuk bertemu di bandara. Tak lupa pula, Keysha pun langsung menghubungi Manda yang terlihat asyiik nge-tweet dikamar kosnya yang mewah dan mengatakan kalo dia ingin liburan di Bali.
“YEESSHHHH!!” teriak Bre gembira di kamar kosnya, sambil ber-jumpalit-an di atas kasur.

***

Brian Kusuma Wardhana dan Keysha Luna Djatmiko, sepasang kekasih itu terlihat menunggu untuk melakukan boarding. Keysha membawa Travel Bag ukuran sedang, dan Brian tampak membawa bag packer yang menempel di punggungnya.
“Dah pernah naik pesawat, Beib? Hihihii...,” pertanyaan bernada menggoda terlontar dari bibir Keysha
“Sudah. Emang kenapa?” jawab Bre cepat dengan wajah rada tegang.
“Oouw yeaa?? Yang bener neeh?” tanya gadis cantik itu seraya tersenyum usil.
“Iyaa lah! Naik pesawat telepon!” sahut Bre celamitan tanpa ekspresi.
“WHAT!! Hahaaa!! Paraah kamu, Beib...,” Keysha pun sukses mengekehkan tawa pertamanya dengan keras.
Setelah derai tawanya berhenti, suasana hening sesaat sampai akhirnya gadis cantik itu mulai membuka percakapan lagi.
“Beib, tapi Keysha ntar bobo ditempat Manda yaah. Karena kemarin itu, Keysha pamitnya ke Papa Mama bilang mau ketemu sama Manda,” kata Keysha seraya melihat peta kecil yang dipegangnya.
“Yaah ga jadi bulan madu alias honey moon dong kalo gitu...,” balas Bre pura-pura kecewa tapi dengan nada yang lucu.
“Yee, maunya tuuh. Emang kamu bisa, Beib? Eehhh!” sahut Keysha keceplosan dan langsung tersipu merona merah wajah putihnya, karena ucapannya barusan.
“Hmm... Kayaknya ada yang penasaran deh soal tetek bengek-nya honeymoon. Hihihiii....,” goda Bre tampak gemas dengan pacarnya itu.
“Aa..aaahh, Beiiib!!” samber Keysha sembari melancarkan cubitan-cubitan mematikan.
“Aduuh! Auuww!! Sakit Shaa. Sakiit..”
“Biaariiin!!” Keysha tetap semangat mendaratkan sesuatu yang rasanya pasti sakit-sakit gimanaaa gituu.
Mereka berdua segera berhenti bercanda setelah terdengar suara bahwa penerbangan domestik akan segera diberangkatkan.
“Yuuk, Beib...,” ajak Keysha sambil memegang lengan cowok bertubuh tegap itu.
Setelah duduk di dalam pesawat, Brian hanya terdiam. Telapak tangannya tampak menggenggam erat sandaran tangan dikursi yang sedang didudukinya. Dan bertambah semakin erat tatkala suara merdu dari pramugari menginformasikan bahwa pesawat akan segera take-off.
Ngurah Rai International Airport...
“KEYSHAAA!! SINIII!!!” teriak Manda seraya melambaikan tangan ketika melihat sahabatnya itu berjalan bersamaan para penumpang.
“Hai Manda!! Wah, makin cantik aja lu...,” sapa Keysha didampingi Bre.
“Hai juga Shaa. Elu juga nambah seksi aja. Hahahaa...,” balas Manda yang berkacamata hitam tampak good looking.
Kedua cewek yang telah membina persahabatan dari sejak zaman SMA itu pun langsung peluk cium dengan heboh.
“Siapa tuuh Sha cowok ganteng di sebelah lu??” bisik Manda bernada tertarik dengan sosok cool disamping Keysha.
“Ooh iyaa hampir kelupaan. Beib, kenalin ini Manda. Manda, ini Brian cowok gue..”
“Hi.. Manda..”
“Hi juga.. Brian..”
“Yaa udah yuuk, kita cabut!” ajak Manda langsung diamini oleh Bre dan juga Keysha.
Tempat penginapan Bre sangat nyaman dan tampak mewah, jauh dari kata membosankan meski tidak bergaya building pure. Akan tetapi, suasana yang dihadirkan dan panorama yang disajikan di tempat penginapan Bre sangatlah bagus. Kalo menggunakan bahasa kelezatannya makanan Italia, Mammamiaaa!!!
Rindang dan hijau itulah yang ditawarkan hotel bergaya resort and spa. Banyak ditanami pohon-pohon tropis di lingkungan hotel. Kamar yang bakal ditempati Brian pun berinterior traditional classic. Nyaman juga sejuk dengan adanya air conditioner. Tapi satu hal yang penting, bahwa hotel tempat menginap Bre tidaklah jauh dari kosan Manda.
“Waah, bakalan ngiler nih bobonya, Beib...,” kata spontan terucap dari bibir tipis Keysha seraya merebahkan tubuh diatas ranjang ber-seprei warna cerah.
“Kenapa lu ga sekalian nginep disini aja, Sha?” tanya Manda seraya membuka korden kamar. “Waoo!!” gumam Manda, karena didepannya terhampar kebun dengan berbagai tanaman yang berbunga cantik. Sangat indah.
“Kalo gue ikutan nginep di sini, bisa dimakan sama singa lapar dong, Nda. Hihihii...,” jawab Keysha sambil melirik ke arah pacar gantengnya itu dengan mengerlingkan mata dan meleletkan lidahnya menyelip di sudut bibir.
“Bukannya sebaliknya, Sha?” sahut Bre dan langsung melemparkan sebuah bantal ke arah ceweknya itu
“Iii..iiih nakaaal!!” balas Keysha langsung melempar balik bantal tersebut ke arah cowoknya.
“HAHAHA!!!” dan mereka bertiga pun tertawa.
Setelah singgah di penginapan Brian sebentar, Keysha dan Manda pun segera bergegas menuju kosan Manda untuk beristirahat sejenak melepas penat sekalian meletakkan barang-barang bawaan. Bre yang mengalami jetlag pun langsung menuju kamar mandi untuk ber-vomit ria. Mereka janjian untuk bertemu di pantai.
“Waah kosan lu keren juga yaa Nda.. Gila nyaman banget nih ga kalah sama hotelnya Bre...,” kata Keysha mengagumi kamar dan lingkungan kost sahabat karibnya yang memang sangat asri dan bergaya mediteranian. Tak salah jika harga sewanya pun lumayan tinggi.
“Makasih say. Gimana kira-kira kerasan ga lu? Ga homesick kan?” tanya Manda seraya menata barang-barang bawaan Keysha di sudut kamar.
“Yaa iya lah Nda, gila apa kalo ga kerasan. Fasilitas juga komplit kaya gini..”
“Siip dah kalo kerasan. Terus rencana lu besok mo ngapain nih? Coz gue harus masuk kerja,” tanya Manda kalem.
“Gue mau ke pantai. Of course, I love beach!! Lagian tadi juga dah janjian sama cowok gue kan?” tanya balik Keysha.
“Iya deh kalo gitu. Enjoy and take your time yaah. Mumpung lagi ada di Bali, jangan kebanyakan molor lu!”
“Oke boss..”
“Eeh.. Laper ga lu, Sha? Nyari makan yuuk...,” ajak Manda.
“Makan disini aja deh say, soalnya gue bawa ayam kfc neeh.”
“Waah gaya lu kaya piknik keluarga aja pake bawa bekal segala. Hahahaa...,” celoteh Manda geli ngelihat Keysha yang sedang sibuk ngeluarin bekalnya.
“Yeew enak aja lu ngomong. Yuuk makan dah starving neeh say...,” ajak Keysha sambil mencomot potongan ayam.
“Oke beib. Nasi nya tuuh ada di magic jar..”
Kedua sahabat karib itu menikmati makan dengan lahapnya sembari ngobrol-ngobrol nostalgia dengan seru. Setelah makan, mereka pun bersiap untuk istirahat sebelum besoknya akan menguliti pantai di pulau dewata.
“Uuuh kereeen bangeet!!” seru Keysha dengan riang.
Terdengar kicauan burung-burung lautan yang beterbangan bebas di segenap penjuru lambaian udara yang terasa segar dan menyejukkan. Salah satunya mungkin burung camar. Hangat pasir putih yang selalu setia berselimutkan pancaran sinar matahari terasa damai merekat di kedua telapak kaki yang sedang berdiri menantang lautan lepas. Di depan kedua bola mata, hamparan birunya samudera luas terbentang anggun nan elok beratapkan cakrawala. Panorama yang ada sungguh menggambarkan keanekaragaman komposisi warna indah tanah air beta. 
Keysha Luna Djatmiko saat ini sedang menikmati dan merasakan hawa surgawi di tempat yang indah dan begitu menakjubkan ini. Surga dunia bagi para penggila wisata. Sepanjang mata memandang di sekelilingnya, yang ada hanyalah lautan luas yang membentang indah, pasir putih, pohon-pohon kelapa yang nyiur melambai terkena angin lautan yang berhembus kencang, dan para cowok-cowok gokil pemuja ombak dari seluruh penjuru dunia. Mereka berada dalam kebersamaan.
“Angin bawalah ombak itu kemari!!” teriaknya lantang tak peduli dengan orang-orang disekitarnya.
Ternyata liburan kali ini begitu menyenangkan. Tetaplah seru dan sangat mengasyikkan. Surga para pelancong baik domestik ataupun manca negara, surga bagi para backpacker, dan tentunya surga bagi kaum Surfer. Saat ini pun, surga itu sudah terjamah oleh kehadiran Keysha dan juga Bre. Paradise Island. Meskipun Manda tidak bisa join dengan Keysha karena harus sibuk. Walaupun Brian, cowoknya itu belum juga tampak batang hidungnya, namun Keysha tetap memutuskan untuk menikmati keindahan Pantai Kuta yang namanya begitu tersohor di seluruh penjuru dunia. 
“Ngga masalah hang-out sendiri dulu sembari nunggu cowok tercinta gue. Lagian toh disini gue orang asing. Yeaah.. A stranger in paradise,” pikir Keysha dalam hati.
Keysha tampak sudah mempersiapkan dirinya untuk menikmati keindahan Pantai Kuta, merasakan semilirnya angin lautan, menikmati guyuran sinar matahari Bali yang terasa seksi mengenai kulit setiap penikmatnya, dan tentunya pemandangan yang memacu adrenalin, yaitu melihat para surfer bergelut dengan tingginya ombak. Berbekal sunblock, handuk dengan ukuran ekstra besar, dan tentunya kacamata hitam yang berfungsi untuk menambah kecantikan wajah yang dipunyainya dan untuk melawan teriknya matahari Bali. 
Keysha yang mengenakan bikini warna lembayung mulai duduk untuk ber-sunbathing di bibir pantai. Sambil mengoleskan sunblock di kaki kanannya, mata indah yang berbingkai kacamata hitam itu memandang tajam kedepan. Terlihat seorang cowok muda yang tampangnya terlihat cute itu sedang bergulat melawan ombak tinggi ditengah lautan yang sedang mengamuk resah, menderu dan bergulung-gulung menimbulkan jutaan buih. Cowok itu tetap berjuang dengan gagah berani tanpa ada rasa takut sedikitpun mendera untuk menaklukkan ombak tersebut. He’s riding the waves, like a matador try to conquer the bull.
Hati gadis cantik kekasih Bre itu pun ikut berpacu dan berdesir cepat, ketika dia melihat cowok yang sedang menari-nari di atas ombak tinggi dengan papan surfingnya hampir terlempar dan hampir pula tertundukkan oleh amukan ombak yang seakan-akan tidak rela ditunggangi kaum surfer.
“Tenggelam pasti..” gumam Keysha seraya menaikkan kacamata hitamnya ke atas kepala.
Namun apa yang di gumamkan oleh Keysha ternyata meleset. Cowok itu tetap berdiri tegak, dan kokoh diatas papan selancarnya.
“Huuuft..hampir saja...,” gumam Keysha dengan wajah yang tidak lagi terlihat tegang.
Keysha, gadis cantik anak Pak Lurah eh—gadis cantik putri Burhan Djatmiko itu terheran-heran dengan apa yang tengah dilakukan cowok itu. Bukannya takut ketika malaikat maut akan menjemput ajalnya, akan tetapi cowok itu malah tersenyum puas dan tampak berteriak keras ketika berhasil melewati hadangan ombak.
Cowok itu terlihat sangat enjoy menikmati daredevil act yang baru saja diperagakannya dengan sempurna. Mungkin saja malaikat maut berwujud ombak yang sedang dimainkannya akan dapat dengan mudah meregangkan nyawanya kapan saja, tanpa perlu bilang permisi. Namun cowok itu tetap nekat dan tidak peduli dengan resiko yang harus dihadapinya, karena mungkin dia sudah tampak sedemikian akrab dengan tempaan gulungan ombak ganas yang mendera tubuh kekar miliknya yang berwarna cokelat gelap karena terbakar matahari Bali. Melihat pertunjukan gratis yang sangat menggoncang adrenalinnya ini, jantung Keysha seakan berhenti untuk beberapa detik.
“Hey!!” sapaan suara cowok terdengar di kedua telinga Keysha.
“Siapa siih?! Ganggu orang lagi asyiik aja!” keluh Keysha ngedumel.
Keysha Luna Djatmiko, gadis cantik juwita hati Bre itu pun hendak memarahi cowok yang dia rasa sedang mengganggu kenyamanannya menikmati para surfer yang sedang unjuk penampilan. Namun, tiba-tiba Keysha mendengar lagi cowok itu berujar, “Excuse me, may I kiss your ass?? Eh.. Kiss your lips??
“Brengsek banget neh orang!!” kata Keysha dalam hati dan segera melihat raut muka cowok yang sekarang terlihat cengar-cengir di depannya itu. “Beiibbb!! Dasar yaa suka iseng!” teriak Keysha tapi dengan nada manja ketika mengetahui bahwa cowok iseng itu ternyata adalah kekasihnya sendiri.
Gadis cantik itu luluh, dan membatalkan niatnya untuk meluncurkan kata sumpah serapahnya kepada Bre yang sekarang telah jongkok di sampingnya.
“Hehee.. Halo sayang. Nih gue bawain Rootbeer,” ujar cowok—dengan rambut dreadlock—seraya mengangkat satu kaleng minuman dingin yang ia bawa.
Keysha tersenyum simpul sambil menerima pemberian Bre, karena ia mengetahui kalo cowok ganteng kekasihnya itu terlihat menelan air ludah, ketika memelototi tubuhnya. Keysha langsung menjewer telinga Brian sewaktu mata elang cowok penggemar musik cadas itu merayapkan pandangan matanya kearah tubuhnya.
“Aduuh!!” teriak Bre merasakan jeweran di telinganya sambil berdiri.
“Makanya jangan nakal yaa, matanya tuuh jelalatan genit tahu ga siih...,” sahut cepat Keysha dan tiba-tiba membelalakkan matanya.
“Aahhh tega lu, Sha..”
“Iya-iyaa, maaf yaah..” ucap Keysha dengan menampilkan senyum termanisnya.
Kemudian, mereka berdua pun ngobrol dengan santai diselingi tawa keras dan cubitan-cubitan mesra.
“Shaa, dah siang banget neeh. Cari makan yuuk...,” ajak Bre setelah menghabiskan waktu untuk berbincang dan memandang Keysha dengan segenap pesona yang dimilikinya.
“Oke.”
Keysha menerima ajakan Brian dengan senang hati. Cowok ganteng itu langsung mengulurkan tangannya ke arah Keysha. Dan ia pun perlahan menyambut genggaman erat tangan Bre. Bre tersenyum manis menatap Keysha dengan raut muka bahagia yang membuat gadis jelita itu melayang ke awan biru dilangit Bali. Saat menikmati makan siang berdua dengan Keysha di sebuah burger booth di pinggiran bibir pantai, Brian pun mengisahkan peristiwa-peristiwa yang dia alami menjelang dan sesudah mengikuti sidang ujian skripsi.
“Eh Beib, tadi Keysha ketemu sama gerombolan cowok-cowok berambut dreadlock loh. Gila dandanannya reggae culture banget. Keren-keren deh dan kayanya akan ada party at night club gitu,” jelas Keysha kemudian menyeruput mocchiato ice.
“Masak seeh? Liat yuuk. Mau ga Sha?” ajak Bre tampak begitu tertarik.
“Ntar tanya Manda dulu aja dimana event-nya, sapa tahu dia ngerti,” usul Bre.
“Wah ide bagus tuuh, Beib. Tumben pinter. Hihihiii...,” ledek Keysha sambil ketawa-ketiwi.
“Pinter lah. Dah sarjana kaleee....,” sahut Bre cepat.
“HAHAAA!!” sepasang kekasih yang tampak serasi itu tertawa bersama didalam satu kebahagiaan.
Menjelang sore hari, Keysha dan Bre menghabiskan waktu bersama dengan menonton para pencinta surfing berlomba adu kepiawaian dalam menaklukkan ombak ganas di lautan biru pulau Bali, dimana juga terdapat ‘leak’ yang merupakan salah satu lambang, simbol, ataupun sebuah kesenian unggulan di Provinsi Bali.
“Pulang yuuk....,” ajak Keysha.
“Gue anter ke kosan Manda yaa..”
“Ngg.. Iyaa deeh....,” jawab Keysha seraya menyunggingkan senyumannya.
Sesampainya di kos Manda, Keysha pun segera beranjak untuk mandi karena merasa tubuhnya lengket.
“Beib, Keysha mandi dulu yaa.”
“Oke, Sha. Biar gue tunggu di beranda aja deeh..”
“Okee.. Bentar yaah...,” jawab keysha cepat.
Sementara Keysha asyik mandi menyegarkan tubuh, Bre pun tampak sedang asyik pula melihat-lihat area kosnya Manda. Begitu hijau nan teduh, tapi tetap terlihat mewah berkelas. Berderet mobil punyapenghuni kost.
“Hi Briaan...,” sapa dengan intonasi keras seorang cewek yang baru aja keluar dari sebuah mobil.
“Eeh.. Ngg.. Halo juga. Baru pulang kerja yaa, Nda??” tanya Bre gugup karena ketika sedang mengamati pohon anggrek, tiba-tiba aja Manda dateng nyamperin.
“Iyaa neh.. Eh kenapa ga masuk?” tanya Manda.
“Keysha lagi mandi, jadi gue tunggu di sini aja..”
“Ooh gitu yaa. Ya udah gue masuk dulu ntar kalo Keysha dah kelar mandi, gue kasih tahu deh..”
“Oke, Manda,” sahut cowok itu cepat.
Menit berlalu dan terasa lama Bre menunggu di beranda kos sampai kakinya kesemutan.
“Lama banget sih, gue samperin ahh...,” gumam Bre seraya beranjak menuju kamar kos Manda.
“Auww!! iihh usil banget sih tangan lu, Nda. Auww!!” Brian mendengar suara pekik Keysha. Dia pun mengendap-endap menuju ke arah kamar, dimana suara itu bersumber.
“Duuch seksinya sohib gue ini. Eeh, coba lu bergaya diatas kasur deh,” pinta Manda yang suaranya terdengar Bre yang sekarang sudah menempelkan daun telinganya dipintu kamar.
“Apaan sih lu, Nda...,” rengek Keysha.
“Yeew gapapa kale. Katanya pengen bernarsis seksi? Gimana sih??” sungut Manda.
“Hehee. Iyaa deh. Tapi malu neh gue, Nda..”
“Gasah bawel deh. Percuma dong elu suka fashion tapi cemen ber-ekspresi. Dah, sekarang lu coba bergaya kaya model-model underwear gitu, Sha!” kata Manda bak pengarah gaya.
“Udah ahh, udah. Nurutin elu bisa-bisa lu merkosa gue lagi!” ejek Keysha.
“Yeew rese lu ahh!! Gini-gini gue masih doyan cowok kalee..”
“HAHAHA!!” tawa kedua sahabat itu pun berderai. 
Bre yang tengah nguping pembicaraan dua kaum hawa itu hanya mampu meneguk ludah demi mendengarkan celoteh nakal cewek dan sahabatnya itu.
“TOK! TOOK!!”
“Sha udah kelar belon mandinya?” tanya Bre dari luar kamar.
“Ooh iyaa, Beib. Sori-sori, keasyikkan ngobrol sama Manda jadi lupa neeh. Bentar yaa...,” sahut Keysha cepat dan terdengar suara gaduh dari dalam kamar diselingi kekehan tawa dari Manda, sohibnya Keysha.
Setelah beberapa saat..
“CEKLEEKK...”
“Sori yaa, Beib. Hehehee.”
Keysha pun cengar-cengir minta maaf.
“Gapapa kok. Take it easy,” jawab Bre cool. “Eeh, gimana ntar soal event-nya, Sha? Udah tanya Manda?”
“Event apaan sih? sahut Manda tiba-tiba aja nongol dari dalam kamar
“Gini, Ndaa. Tadi sewaktu jalan ke pantai, gue ketemu sama serombongan cowok-cowok keren dengan rambut dreadlock gitu..”
“Terus??” potong Manda.
“Emang ada event musik yaah? Kok mereka tadi kaya ngomongin soal pentas musik gitu..”
“Ngg.. Hmm...,” suara dari mulut Manda terdengar, sambil jari telunjuknya di ketuk-ketukkan di pelipis mata dan tampak ia sedang berpikir. 
 “Gimana??” tanya Keysha.
“Iyaa, Nda. Ada ga acara musiknya??” timpal Brian.
“Sepengetahuan gue sih biasanya para Jamaican Style itu kongkow-nya di ROT R alias Reggae On The Rock. Tapi kayanya lagi ga ada event deh, Bre, Shaa..”
“Yaaah!!” jawab sepasang kekasih, Bre dan Keysha kompak.
“Gapapa lagi. Masih banyak hiburan kok di pulau ini.”
“Bener juga seeh. Ya udah kalo gitu gue balik ke penginapan dulu yaa...,” pamit Brian.
“Oke Brian!!”
“Oke, Beib. Ati-ati yaa...”

***

Selama liburan di Bali, Bre dan Keysha semakin terlihat mesra dan mesra saja. Totalitas tanpa batas telah mereka tunjukkan untuk menguliti pulau sensual ini. Shopping dengan membeli barang-barang khas Bali, ke butik, mengunjungi distro-distro yang tersebar berjejer sepanjang jalan, melakukan olah raga sedikit ekstrim seperti diving, snorkling, juga bungee jumping sudah mereka jabanin.
“Kalo seneng di beli aja, Sha...,” saran Bre di suatu siang disebuah mall di Lt.1.
“Bentar Keysha liat-liat dulu...,” sahut gadis cantik seraya mengamati sepasang sepatu bertali rajut. “Ga ahh!! Yuuk ke lantai atas saja...,” ajak Keysha sambil menarik lengan Brian.
Mereka berdua mengelilingi mall tersebut komplit. Dari lantai1 sampai lantai paling atas. Ketika melewati lagi counter sepatu, Keysha kembali melirikkan matanya ke arah sepatu yang tadi dipegang-pegangnya.
“Gimana? Beli ga?” tanya Bre lagi.
“Ga ahh!! Yuuk jalan-jalan lagi aja.”
Keysha pun melangkahkan kakinya keluar mall. Di sepanjang jalan, kekasih Bre itu menekuk wajah cantiknya. Bibirnya manyun dan cemberut.
“Kenapa Sha kok cemberut sih? Inget sepatu yang tadi yaa? Kenapa ga dibeli aja tadi??” tanya Bre penuh perhatian ketika dilihatnya Keysha masih cemberut.
“Bagus sih sepatu tadi sebenernya. Tapi ga pas di hati...,” kata Keysha bersungut-sungut.
“Aduuh Keysha, Keyshaa.. Yaa teranglah ga pas di hati. Namanya juga sepatu, ngepasinnya tentu di kaki laah. Gimana sih elu??” balas Brian berlagak bego.
“Niih makaan!! Iiiiihhh!!” cubitan maut dari jemari Keysha pun parkir di perut Bre.
“Adduhh..adduuh Sha!! Sakit.. Hahahaa!! Eiittsss, ga kena..ga kenaa!! Weekzz!! Hahaha...,” goda Bre sambil berjoget-joget di tempat umum. Untung aja ga ada yang ngelempar dia pake kacang ataupun pisang.
Mereka berdua, Brian Kusuma Wardhana juga Keysha Luna Djatmiko selalu saja terlihat berjalan berduaan, bergandengan tangan, juga tak lupa saling menebarkan senyuman. Di selingi kecup ringan di kening Keysha. Seperti tak terpisahkan. Hari demi hari keysha habiskan bersama Guardian Angel-nya, Brian.
Pagi-pagi mereka sudah terlihat di Lovina, berjemur dengan melihat ombak sembari bersendau gurau berdua. Siang harinya, mereka lewati dengan menikmati makan siang bersama di sebuah restauran sea food di daerah Jimbaran. Lalu pada saat sore hari ketika matahari Bali akan segera beranjak keperaduannya, Bre dan Keysha pun terlihat menikmati indahnya sunset seraya kongkow di warung Italy, untuk sekedar santai ditemani secangkir kopi dengan kepulan aromanya yang wangi, yang tersaji dihadapan mereka. Melihat gadis-gadis Bali yang cantik menari pun tak mereka lewatkan.
Tentunya, Keysha yang ternyata juga seorang coffe-addict sangat menikmati kopi yang ada di depannya. Akan tetapi, diatas segalanya gadis cantik itu lebih menikmati waktu yang ia lewatkan bersama Brian, sang kekasih merangkap sebagai Guardian Angel-nya itu.
“Sha, ntar malem dinner di hotel gue yaa mumpung malam terakhir di Bali nih. Menunya lezat-lezat banget. Belon pernah gue makan ala kaum aristrokat gitu. Hehehe...,” ajak Brian.
“Hehee.. Bisa aja kamu, Beib. Oke dah setuju. Ntar biar kamu bawa mobilnya Manda pulang ke hotel terus jemput Keysha di kosan Manda yaa. Gapapa kan bolak-balik?” saran Keysha.
“Oke sayang. Yaudah yuuk kita c’mon...”
“Yuuk mariii..”
Petang hari dibawah langit Bali, Bre tampak segar dan terlihat ganteng meskipun cuma berbalutkan t-shirt bergambar wajahnya Slash. Dari penginapannya, cowok penghobi musik cadas itu sudah siap berangkat menuju ke tempat kos Manda untuk menjemput Keysha. 
“BRUUMMM..BRUUMMM!! NGEEEENGGG.....” 
Sesampainya di sana, Bre menunggu ceweknya beberapa saat di beranda depan kos yang banyak ditumbuhi tanaman sehingga terlihat asri dan menyejukkan pandangan mata.
“Haii..”
Bre yang masih asyik mengedarkan pandangan matanya di sekeliling beranda kos itu pun segera menengokkan wajah kearah suara yang menyapa dirinya. Sempat terpesona beberapa detik. Tak berkedip dengan bibir sedikit melongo. Penampilan dan style Keysha petang ini memang benar-benar memikat. Cantik, anggun, dan seksi, tapi dengan wajah yang sedikit memerah. Kekasih Brian itu mengenakan gaun panjang terusan.
“Suit.. Suiittt!! Cantik banget nih Little Angel gue. Hehehee...,” siulan usil dari mulut Bre bagaikan kenek angkotan.
Keysha tersenyum senang mendengar seloroh dari pujaan hatinya yang mengandung pujian itu. Seakan ingin menunjukan keelokan yang lebih dari dirinya, gadis cantik itu segera memutarkan tubuh bak seorang balerina profesional. Sungguh, kali ini pemandangan yang Bre saksikan jauh lebih mempesona.
“Melototnya udah dulu, Beib. Dilanjut ntar aja. Yuuk berangkat...,” ucap Keysha sambil senyam-senyum sehingga raut wajah putihnya semakin memerah.
“Hehehee.. Yuuk..”
Bak pangeran ganteng dan putri cinderella, Bre dengan mesra merangkul pinggang Keysha. Mereka berjalan kearah mobil. Begitu sudah berada didalam mobil, Brian pun dengan berani mengecup pipi Keysha sang Juwita Hatinya.
“Iiih nakal, main serobot aja nih...,” protes Keysha.
I Love You, Sweety,” bisik mesra Brian didekat telinga gadis cantik itu dan kemudian memeluknya erat.
Love You Too.. Cari-cari kesempatan yaah...,” ledek Keysha karena mengetahui akal bulus cowoknya itu.
“Hahaha...,” Brian hanya tertawa mendengar ucapan Keysha.
Laju dan melajulah mobil itu menuju hotel tempat Brian menginap.
“Kok bisa tampil wah kaya gini, Sha? Gila cakep banget banget,” tanya Bre masih takjup dengan penampilan Keysha.
“Jelaslah, Beib, Keysha gitu looh. Hihihiii.. Ngg.. Manda yang ngarahinnya dan ternyata hasilnya perfect!” jelas Keysha bangga. “Kamu juga tampil ganteng kok, Beib. Meski cuma pake t-shirt doang. Tetep mempertahankan jati diri nih ceritanya??” 
“Yooa, Sha. Brian gituu looh!!”
“Yeew, ikut-ikutan!! Ii..iiihh!” cubitan Keysha pun langsung mendarat di pinggang Bre.
“Auuww!! Sakit tau!!” jawab Bre sambil meringis.
“Biarin. Weekzz!!” sahut Keysha mantap.
Akhirnya, hotel tempat menginap Bre sudah kelihatan dan dia segera mencari tempat parkir. Saat turun dari mobil dan ketika berjalan memasuki ke dalam restoran hotel itu, Keysha langsung melingkarkan tangan kanannya ke pinggang Bre. Erat. Seakan mengatakan, bahwa cowok ganteng yang sedang dipeluk ini adalah miliknya seorang. Mereka berdua memilih tempat yang paling ujung di deket pohon kelapa karena memang restaurant hotel ini menawarkan dua space bagi para tamu, yaitu indoor maupun outdoor. Keysha duduk di sebelah kiri Bre. Tampak begitu manja bergelendotan dilengan kokoh Brian.
Ketika makan, Keysha pun selalu merapatkan tubuhnya kearah Bre. Seakan takut terlepas.
“Gue bener-bener bahagia banget, Sha. Fyuuh! Pada akhirnya bisa pacaran sama cewek cantik yang membutakan mata.. Hehehe...,” ucap Bre.
“Aah bisa aja kamu, Beib. Keysha juga bahagia banget kok bisa punya pacar kaya Brian Kusuma Wardhana,” kata Keysha.
Wonderfull, Shaa. Thanks a lot, My little angel for this night..
You’re welcome, My Guardian...
Makan malam mereka pun berjalan romantis. Di bawah langit Pulau Dewata, mereka menghabiskan sisa malam terakhir liburan mereka. Brian merasa beruntung mendapat kesempatan yang langka seperti saat ini. Hanya berdua dengan Keysha, pujaan hati yang telah lama ia perjuangkan demi mendapatkan cintanya. Setiap senti ia pandangi wajah cantik milik Keysha, rasanya ingin menghentikan putaran sang waktu. Rasa lelah yang ia rasakan selama ini telah terbayarkan dengan liburan berdua bersama Keysha di Bali. Thanks God for A Wonderfull Night.
Pagi hari Manda udah nongkrong di hotel dimana Bre menginap dengan membawa seabreg barang bawaan keysha. Dia udah siap mengantar sahabatnya, Keysha bersama cowoknya ke bandara untuk pulang ke kotanya setelah melewatkan beberapa hari untuk liburan di Bali.
“Naik apa lu kemari, Nda?” tanya Keysha yang sedang menguaskan eye liner hitam sehingga tampilannya terlihat gothic namun tetep cantik.
“Yaa taksilah say. Kan mobilnya lu bawa semalem,” jawab Manda sambil terus memperhatikan Keysha berdandan.
“Hehee. Iya ding, lupa..”
“Jelas lupa lah kan semalem habis honeymoon-an kan. Hihihiii...,” seloroh Manda menggoda.
“Apaan sih lu?” sahut kekasih Brian itu malu-malu dengan wajah merona merah.
“Ah, lagak lu Sha. Hahahaa!!” serang Manda memojokkan Keysha.
“Dah siapkan semua?? Yuuk cabut...,” sahut tiba-tiba Bre sambil berjalan dari arah kamar mandi.
“Yuuk.....,” jawab kedua cewek itu bersamaan.
Dan mereka bertiga pun meluncur ke arah bandara Ngurah Rai.
Ngurah Rai, International Airport...
“Thanks ya, Nda dah mau gue repotin selama gue di Bali,” kata Keysha kepada sahabatnya itu.
“Iyaa Manda thanks banget yaah...,” imbuh Brian.
“Hehee. Sama-sama, Sha, Bre. Gue ga ngerasa direpotin kok. Lagian gue juga seneng dengan kehadiran kalian di sini. Jangan kapok yaah elu berdua,” sahut Manda seraya tersenyum manis kearah Bre dan Keysha.
“Gue ga bakalan kapok dong untuk melihat keindahan Bali. Terlebih ketemu sama sahabat gue yang cantik ini. Sekali lagi makasiih yaa, Nda,” ujar keysha seraya memeluk dan ber-cipika-cipiki dengan Manda.
“Iya-iyaa. Sama-sama.”
“Eh tuh dah siap terbang pesawat lu...,” Manda ngasih tahu ketika diumumkan bahwa pesawat akan segera terbang.
“Okee.. Kita berdua cabut dulu. Besok kalu elu main di kota gue, bakalan gue servis deh,” kata keysha.
“Siip lah, say..”
“Daagh Manda.. dadaaagh!!”
“Cabut dulu, Nda..” Bre pun juga berpamitan.
“Hati-hati yaah kalian berdua. Ntar kalo dah nyampe kasih kabar!!” seru Manda.
“Okee!!” jawab sepasang kekasih itu kompak.
Brian Kusuma Wardhana telah berhasil mendapatkan semua impiannya. Menamatkan bangku perkuliahannya dan memenangkan trofi cintanya Keysha Luna Djatmiko. Perjuangan yang sangat berliku, terjal dan panjang ternyata mampu ditaklukannya. Tak kenal kata menyerah. Keysha Luna Djatmiko pun telah mendapatkan pengganti cintanya yang telah hilang oleh pengkhianatan dan dia pun mendapatkan kebahagiaan serta keutuhan keluarganya lagi. Thanks for Everything.


*TAMAT*
Tag : Cinta, Fiksi, Novel
1 Komentar untuk "Juwita Hati: Paradise Island (Thanks for Everything)"

Untuk diperhatikan!!!

1. Dalam berkomentar gunakan bahasa yang sopan
2. Dilarang menyisipkan link aktif
3. Komentar yang mengandung unsur kekerasan, porno, dan manyinggung SARA akan dihapus

Back To Top