Juwita Hati: Keysha Putus

BRIAN masih terlihat berbaring di kasur kamarnya. Waktu sudah beranjak siang. Waktunya makan siang sudah menjelang. Cacing dalam perutnya sudah mulai berteriak-teriak melalui mikrofon, ada juga yang sudah mulai membakar ban. Cacing-cacing itu mulai turun ke jalan menuntut hak yang harus segera dipenuhi oleh pemimpin pemerintahan perut, Si Bre. Bre segera beranjak keluar kamar, kemudian celingak-celinguk mencari sebuah kehidupan yang lain di kosannya.
“Kok sepi banget yaa? Apa masih pada molor?” batin Bre. “Waah hari minggu gini pasti pada pulang kampung neeh temen-temen,” imbuh Bre sambil menggaruk-garuk kulit kepalanya sendiri.
Bre berjalan menuju kamar Saipul yang lebih akrab disapa Ipul. Tanpa mengetuk pintu kamar Ipul, Bre langsung masuk dan mendapati Ipul lagi ngotak-atik handphone-nya.
“Woiii!!!”
Bre ngagetin Ipul sampe Ipul terperanjat kaget.
“Sialaan lu, Bre!! Ngagetin aja. Bisa mati jantungan gue, tau gak!!” sembur Saipul gahar sambil mata melotot galak.
“Iyaa-iya sorii Pul.. Wuih handphone baru neeh. Kereen Pul, beli dimana?”
“Lewat online, Bre. Bagus yaa, hehehe...,” jawab Saipul bangga HP-nya dibilang keren sama Bre. Padahal ada maksud tersembunyi dari pujian Bre itu.
“Waah Pul, lu kudu musti syukuran neh punya sebuah HP canggih kaya gitu. Sebagai perwujudan syukur nikmat biar rejeki lu tambah lancar,” kata Bre memberi umpan.
“Mmm.. Bener juga kata lu Bre! Tumben pinter. Gue traktir mau ga neeh?” tawar Saipul.
Tuuh beneerrr kaann!! Tadi itu cuma kalimat pancingan dari Bre, dan sang korban pun berjatuhan.
“Waah gimana yaah Pul.. Gue udah kenyang neeh, udah makan tadi,” sahut Bre sok jual mahal.
“Dosa lu nolak rejeki, Bre..”
“Hmm.. Iyaa juga yaa. Yaudah deh boleeh, yuukk...,” ucap Bre sambil tersenyum penuh kemenangan.
Brruuuuummmmmm!!!!!! Mereka berboncengan naik sepeda motor menuju ke salah satu warung steak terkenal di tengah kota. Bener-bener nasib Bre lagi mujur di traktir full oleh Saipul. Mereka berdua, Saipul dan Bre memilih tempat duduk yang menghadap kejalan biar bisa melihat orang-orang yang lalu-lalang, siapa tau ada cewek cakep nyasar dan bisa diajak kenalan juga tukeran nomor HP. Ditengah menunggu pesenan datang, Saipul dan Bre asyik ngobrolin kecanggihan handphone baru punya Saipul. Gila jackk!! Kameranya 12 megapixel, video recorder-nya juga sudah HD.
Waiter warung steak itu sedang meletakkan minuman pesenan dari Saipul dan Bre, bersamaan itu sebuah mobil Pajero Sport Dakkar warna hitam berhenti di depan warung steak. Bre mengamati mobil mewah tersebut dan berdecak kagum. Mata elang Bre membelalak ketika tahu siapakah para penumpang di mobil mewah itu. Keysha terlihat tampak cantik dengan balutan baju ketat yang seksi. Bando berwarna biru menghias cantik diatas kepala berambut indah miliknya. Kemudian disusul Mama Keysha yang sudah sering Bre lihat sewaktu Bre menyambangi Keysha.
Mata elang Bre membelalak semakin lebar ketika Papa Keysha juga turun dari mobil SUV itu. Bre mengucek matanya dan dilihatnya Papa Keysha. Tetep sama. Dikuceknya lagi matanya supaya lebih yakin kemudian dilihatnya lagi Papa Keysha. Tetep sama juga. Waah berarti ini kenyataan. Gilaa!!! Bener-bener gilaa!!! Saipul pun terbengong melihat tingkah aneh Bre, tapi dia tak menghiraukannya. Saipul lebih asyiik mengarahkan kamera HP-nya untuk nge-zoom cewek cantik yang barusan keluar dari mobil dan kemudian dipotretnya. “Tapi tunggu dulu, siapa tau lelaki itu Paman atau saudaranya,” kata hati Bre berbicara.
Bre langsung serta merta mengambil topi model cowboy yang nangkring di atas kepala Saipul dan langsung memakainya. Tak lupa kacamata hitam model pilot juga langsung dikenakannya, sehingga Bre sekarang tampak mirip dengan Slash, gitaris GnR. Ini semua dilakukan Bre agar Keysha dan Mamanya tidak mengenalinya. Karena Keysha, Mama dan lelaki itu duduk tak jauh dari tempat Bre dan Saipul.
“Apa-apaan sih lu? Mana topi gue!” kata Saipul jengkel dengan kelakuan Bre.
“Alaah pinjem bentar napa? Demi keselamatan gue neeh Pul..”
“Keselamatan lu? Maksudnya?” tanya Saipul bingung.
Brian memutar otaknya sebentar, dari yang awal mulanya ada di dalam kepala, sekarang dikeluarkannya dan ditaruh didengkulnya agar bisa ngasih alasan yang tepat ke Saipul mengenai apa yang sebenarnya terjadi.
“Gini Pul.. Lu tau kan rombongan sirkus yang barusan dateng dan anak ceweknya yang lu potret itu?”
“Hehehe..tau aja lu Bre, gue sedang motret cewek cantik itu..,” jawab Saipul sambil cengengesan. “Kenapa emangnya dengan mereka?”
“Gini Pul.. Lelaki itu pernah maki-maki gue, ketika gue sedang asyik godain cewek cantik itu di mall bersama Andi temen satu kampus gue, beberapa waktu yang lalu. Makanya gue pinjem topi lu bentar untuk penyamaran, gitu. Eeh tapi apa bener yaa lelaki itu bokapnya si cewek cantik yang lu potretin tadi?” jelas Bre ngasih penjelasan palsu sekalian menanyakan perihal lelaki itu terhadap Saipul.
“Ooo gitu, Bre. Tapi mana gue tau lelaki itu bokapnya cewek cantik yang duduk di sebelahnya.”
“Coba deeh lu potret mereka dengan beberapa jepretan pake kamera canggih lu...,” pinta Bre.
“Beres dah! Orang gue juga pengen motret mereka kok, hehehe...,” sahut Saipul meng-iyakan perintah Bre.
“Siip.. Gue beli rokok dulu di kasir, Pul.”
“Marlboro Black Menthol yaa..”
“Okeey!!” jawab Bre sambil menuju kasir.
Terlihat Keysha dan Mamanya saling bisik ketika melihat Bre berjalan melewati tempat dimana mereka sedang duduk. Sudah jelas pasti mengomentari penampilan eksentrik Bre.
“Mas, Marlboro Black Menthol satu yaa...,” pesan Bre.
Petugas kasir segera mengambilkan rokok yang diminta Bre di sebuah etalase kecil. Bre iseng memperhatikan daftar bill pesanan makanan para tamu yang terletak di atas meja, dan matanya pun terbelalak lagi. Dikerjap-kerjapkannya sekali lagi mata elang itu lalu kembali melihat ke arah bill. Di situ tertera sebuah nama yang membuat matanya mengerjap-kerjap.
“CEKRHECK!!” bunyi foto yang terdengar begitu tombol shutter-nya dipencet. Yuupz.. Bre telah mengambil gambar bill yang tertera nama seseorang yang membuat matanya membelalak dan mengerjap. “Sekalian ke toilet aahh...,” gumam Bre setelah mendapatkan rokok yang dipesannya dan sebuah foto Bill. Bre melangkahkan kakinya menuju toilet. Pintu toilet tertutup. Tapi dia mendengar seseorang berbicara melalui telepon dari dalam toilet.
“Besok aja sayang ke toko berlian Semarnya yaa, sekarang mas lagi sibuk meeting mendadak dengan klien..”
“Apa sih yang enggak buat pujaan hati, hahaa.. Okey, bye honny!!” terdengar suara lelaki dari dalam toilet.
“KLEEK KRIEETT!” Pintu toilet terbuka dan keluarlah sosok lelaki yang tadi juga keluar dari pintu mobil mewah Pajero Sport Dakkar. Sosok lelaki yang tadi duduk bersama Keysha dan Mamanya. Bre langsung pura-pura menghadap westafel untuk mencuci tangannya. Demi mendengar telepon dari lelaki itu yang katanya sedang meeting, yang katanya akan ke Toko Berlian Semar, membuat degup jantung Bre semakin berdentam keras. Aliran darahnya mengalir lebih cepat. Adrenalinnya terpacu sedemikian hingga.
Bre langsung menuju ketempat duduknya dimana Saipul terlihat sedang melihat-lihat hasil jepretannya.
“Gimana hasilnya Pul? Nih rokoknya...,” kata Bre ikut memperhatikan hasil kerja Saipul.
“Nih liat aja sendiri,” ucap Saipul seraya menyerahkan handphone kemudian mengambil sebatang rokok dan menyulutnya.
“Gimana Bre? Baguskan?”
Perfect Pul! Lu jago juga yaa ngambil gambar-gambarnya. Bakat jadi photographer lu..,” sanjung Bre sambil serius mengamati foto-foto di-HP Saipul.
Beberapa foto yang menge-zoom wajah lelaki itu dan beberapa foto yang menampilkan mereka bertiga ditandai Bre dan langsung di-bluetooth ke-HP-nya sendiri. Hmm..senjata pamungkas sudah didapatkan. Nama seseorang yang tertera di bill yang membuat mata elang Bre berkejap-kejap, juga raut wajah lelaki yang membuat mata elang Bre terbelalak lebar tak lain dan tak bukan adalah BURHAN DJATMIKO!! Papa dari Keysha yang terlihat oleh Bre bersama Ibu Carissa sewaktu dia mengantar Andi kesebuah mall.
Setelah membayar bill, Bre dan Saipul pun langsung ngacir keluar dari warung steak dengan perut kenyang. Mereka berdua memutari kota di tengah teriknya sinar matahari yang sedang getol-getolnya memancarkan panas sehingga bisa membakar apa saja yang ada di bumi. Saipul terus berkicau disepanjang perjalanan mereka mengelilingi kota. Sedang Bre tampak berdiam diri. Otaknya yang tadi ditaruh dengkul tapi sekarang sudah dikembalikan kedalam kepalanya itu sedang berlari-lari mencari solusi terhadap apa yang dilihatnya tadi di warung steak.
“Hmm.. Pertama Gue harus memancing Ibu Carissa dulu untuk mendapatkan info yang maha valid, sebelum bertindak lebih jauh. Siip!!” Wajah ganteng Bre yang dari tadi terus-terusan terlihat kacau sekarang sudah tampak lega dan terlihat plong. Fyuuhhh!! Senyum mautnya yang sanggup meruntuhkan kokohnya tembok Berlin pun sudah mengembang dan siap untuk meruntuhkan kuatnya tembok Cina. Mauuttt jack!!!
Sekarang Bre dan Saipul sudah kembali ke kos. Mereka berdua sedang santai dikamar Bre.
“Bre, lu ada koleksi film dewasa ga? Gue minta dong, sekalian buat nge-reyen handphone gue neeh...,” pinta Saipun langsung menyalakan komputer Bre.
“Ambil aja sendiri di drive Z. Sekalian kalo lu punya di-copy ke komputer gue untuk nambah referensi..”
“Jiaahh!! Referensi buat apaan Bre??”
“Adaa deech, hahaha!!” jawab Bre ngakak.
Sedang Saipul terlihat mulai serius membuka satu demi satu film-film koleksi Bre. Bre mulai berpikir untuk nge-sms-in Ibu Carissa, untuk lebih meyakinkan bahwa apa yang didapatkannya tadi memang bener-bener kenyataan, bukanlah sekedar prasangka buruk. Brian mencoba memikirkan rangkaian kalimat yang akan dia kirimkan kepada Ibu Carissa. Kalimat sederhana yang santai tapi mengandung umpan. Bre mulai mengetikkan jarinya diatas keypad handphone-nya.
New Text Message
Hallo Bu dosen cantik ^..^ Lagi ngapain Neeh? Godain Brian dong, hehe!!
Klik send, dan massage delievered.
Tak berapa lama, terdengar suara ring tone HP berbunyi menandakan ada sms..
New Message Recieved
Dosen^^Cantik^^Carissa
Hallo juga ganteengg.. Twink ;-) mauw dunk godain Brian.. Ada apa neeh tumben sms? Minta jatah makan yaah? Hihiii J
Bre tersenyum sambil geleng-geleng kepala setelah membaca sms dari dosen cantiknya itu. Bikin gemes sendiri.
New Text Message
Hahaa.. Ibu bisa aja. Btw, kemarin Bre melihat Ibu sedang berjalan dengan lelaki ganteng berumur dan tampak mesra banget di salah satu Mall. Itu lelaki yang pernah Ibu Carissa ceritakan tempo hari yaa? Duuch jadi iri deh L .. Udah jalan-jalan kemana aja cantik?
Klik send, dan message pun delievered.
Terdengar nada dari handphone Bre, bahwa sms balesan dari Ibu Carissa telah tiba..
New Message Recieved
Dosen^^Cantik^^Carissa
Ooh.. Kamu lihat yaa Bre? Gimana, cocok ga? hehe.. Iya Bre, itu cowok emang yang pernah aku ceritain kemarin. Udah jalan kemana aja yaa?? Hmm.. Mauw tauuu ajaa :-P Besok mau ke Toko Berlian, Bre. Udah dulu ya ganteng, Carissa cantik mo mandi dulu.. J
Bre terbelalak dengan jawaban Ibu Carissa. Berarti semua data yang diperolehnya di warung steak tadi benar adanya. Burhan Djatmiko telah nge-gombalin merpati cantik itu. Hatinya tak rela Ibu Carissa ditipu oleh Papanya Keysha.

***

Keesokan harinya—dengan topi cowboy yang menutupi rambut dreadlock-nya—Bre mencoba melakukan pengamatan dan investigasi diseputaran Toko Berlian Semar. Kacamata model pilot pun melindungi sepasang mata elangnya yang untuk saat ini semakin ia tajamkan, pun demikian juga dengan telinganya.
“Waah dah jam 2 siang neh, kok mereka belum pada nongol? Jangan-jangan batal dan mereka malah pergi ke Toko Berlian Semar. Mana gue dari jam 10 tadi nongkrong di sini sampai satpam pada curiga ma gue. Sialaan dah kalo gagal!” rutuk Bre kesal.
Bre menyapukan pandangannya keseluruh area lantai 2 tempat dimana dia melakukan penyamaran demi tugas maha mulia. Dikejauhan tampak sepasang lelaki berumur sedang menggandeng mesra sosok cewek cantik mengenakan blazer dan rok span. Mereka bercanda begitu mesra. Mereka tak lain dan tak bukan adalah pasangan terlarang, Burhan Djatmiko dan Carissa Adell Gayatri. Bre pun bersiap dengan kamera digitalnya dan bersiap pula dengan degupan jantungnya.
Burhan dan Ibu Carissa sedang memilih-milih sesuatu yang terpajang di etalase toko. Bre pun dengan sigap mengambil posisi disamping mereka berdua dengan lagak juga ingin membeli. Dia sudah mempersiapkan kamera digitalnya untuk men-shoot pasangan yang tampak mesra itu.
“Bagus ga sayang?” tanya lelaki pasangan Ibu Carissa.
“Iiiih..bagus banget! Pas dijari manis Rissa neh Mas...,” jawab Ibu Carissa dengan manja. “CUUPPH!” ciuman mesra dari bibir tipis Ibu Carissa kearah pipi kiri lelaki itu
“CKREEKKH!” Silent mode kamera Bre menangkap momment itu.
“CUUPHHH!!” ciuman dikening Ibu Carissa oleh lelaki itu diiringi belaian lembut rambut indah Ibu Carissa.
“CKREEKHH!!” Kamera Bre kembali momen-momen spesial yang dilakukan pasangan beda usia dan beda status itu.
Setelah mendapatkan apa yang Bre inginkan berupa foto-foto bukti, ia langsung beranjak pergi bergegas pulang ke kosnya meninggalkan mereka berdua yang masih saja terlihat mesra dan romantis. Akan tetapi hal tersebut semakin memuakkan baginya. Bre tidak menyalahkan Ibu Carissa yang memang kering akan kasih sayang dari seorang cowok, tetapi kelemahan yang dimiliki Ibu Carissa itu sengaja dimanfaatkan lelaki brengsek itu untuk mengumbar kata cinta, rayuan, dan hal-hal romantis.
Sementara itu kehidupan lain di rumah ber-cat cokelat juga sedang berlangsung di jam dan waktu yang sama. Kalau Burhan Djatmiko sedang duduk tertawa bahagia berdampingan dengan Ibu Carissa sambil tangannya memainkan jemari dosen cantik yang lembut itu di sebuah cafe setelah dari Toko Berlian Semar, sedangkan saat ini Keysha lagi duduk termenung penuh kegalauan di sofa ruang tamunya. Dia rindu akan kehadiran Bre. Sementara itu tunangannya jarang-jarang untuk sekedar ngasih kabar. Hmm..Ujie memang orang yang berwatak dingin meskipun dirinya dirindukan oleh Keysha yang cantik dan begitu menggairahkan.
“Apa yang akan terjadi kelak jika gue bener-bener married dengan Ujie? Pasti akan terasa hampa. Tapi gue ga kuasa untuk menolak keinginan Mama-Papa yang sudah menjodohkan gue semenjak gue masih kecil. Huuftt!!”
Keysha meratapi nasibnya yang sangat tidak beruntung, meski kelak dia akan bergelimangan oleh harta.
“Seandainya gue bisa dan dapat memilih, tentunya Mas Brian adalah sosok yang tepat bersanding dengan gue. Ganteng, mandiri, cerdas, kocak.. Aahh.. Tapi semua itu jauh panggang dari api..” Keysha tetap dalam keluh kesahnya. “Gue tahu, pasti Mama sudah menceritakan kedekatan gue sama Mas Brian ke Papa. Makanya Papa sering nyindir gue walau beliau sedang ngobrol dengan Mama. Seakan-akan omongannya itu diucapkan ke gue. Hiks.. hiks.. hiks.. Gue benci Papaaa!!”
Keysha memang seperti burung yang berada didalam sangkar emas. Terkurung kemewahan tapi terbelenggu kebebasannya. Mata beningnya tampak berkaca-kaca dan perlahan air mata itu mengalir melalui sudut matanya.
Ooh God.. Jika Engkau sayang padaku, tolong berikan jalan keluarnya. Aku ga akan sanggup bertahan dengan kondisi seperti ini. Jika Engkau ingin aku bahagia, izinkan aku untuk memilih jalan hidupku sendiri, bukan oleh Papa ataupun Mama.

***

“Breee!!!!”
Terdengar suara teriakan membelah seantero kawasan taman kampus. Mahasiswa yang berada disana tampak serempak menolehkan kepala kearah suara teriakan yang baru saja mereka dengar. Tentunya mereka semua tidak bernama Bre. Hanya ada satu nama Bre diantara mahasiswa yang sedang menikmati waktu di taman kampus itu.
“Ngapain seh kudu teriak segala?? Gue kan ga budeg!” omel Bre kesal dengan teriakan Karebet.
“Hehehee.. Sorry deh Bre, ga sengaja kok gue teriak. Ni mulut aja yang langsung spontan monyong teriak ketika ngeliat lu...,” terang Karebet.
“Ada apa emangnya lu teriak-teriak? Pak SBY mo ketemu sama gue yaa?” tanya Bre asal.
“Yeee, emang siapa lu sampe Pak SBY nyariin lu? Yang ada tuuch, lu dicariin Keysha diperpustakaan kampus.”
“Masak siih?”
“Iyee bener, buruan sana samperin!”
“Oke deh, Bet. Thanks yaa...,” ucap Bre seraya beranjak pergi ke perpustakaan kampus.
“Oke Bre, sama-sama..”
Keysha Luna Djatmiko. Hmm, nama yang cantik dan memang secantik orangnya. Keysha duduk sambil menggoyang-goyangkan tungkai kakinya yang terbalut celana jeans ketat. Tapi di wajahnya terlihat ada gurat kesedihan.
“Hai cantik, kok cembeyut siih? Ntar cantiknya diambil orang lho...,” goda Bre dan langsung duduk di samping Keysha.
“Aah Mas Bre gitu deeh...,” jawab Keysha merajuk manja.
“Ada apa Key? Kata Karebet lu nyariin gue yaa?” tanya Bre dengan menggarukkan tangan di kulit kepalanya seperti biasa.
“Mas Bre harus tanggung jawab dengan semuanya ini, karena sudah membuat keysha jatuh hati sama Mas Bre...,” kata Keysha. Tapi sayangnya kata-kata itu hanya di dalam hatinya saja. ”Iyaa neh Mas Bre.. Keysha lagi suntuk. Pengen ngobrol-ngobrol banyak sama Mas Bre. Ke Gerai Cappucino yuuk Mas...,” ajak Keysha tanpa menunggu persetujuan Bre sambil memakai kacamata hitamnya dan beranjak pergi menuju mobil sedan Volvo kelir hitam mengkilat.
“Eeh tunggu.. Tunggu!!” teriak Bre tergopoh-gopoh mengikuti jalan Keysha.
Gerai Cappucino itu terlihat lenggang, hanya ada beberapa pasang pengunjung. Ruangan ber-ac itu terasa sangat nyaman cocok untuk nge-date bagi pasangan yang baru aja jadian atau cocok juga sebagai tempat untuk katakan cinta. Setelah memilih tempat duduk yang sedikit pojok, Bre dan Keysha memesan 2 es cappucino, banana fried with cheesse on top, dan french friess.
“Suasananya enak yaa, Mas. Sejuk dan santai,” kata Keysha membuka pembicaraan.
“Bener banget Sha. Cocok untuk pacaran. Yaah.. Kaya kita ini hehehehee...,” celetuk Bre.
“Aaaahh, Mas Bre bisa aja neeh godain Keysha terus dari tadi,” jawab Keysha dengan rona merah menghias pipinya yang putih. Di dalam hatinya menyetujui ucapan Bre.
“Abisnya Keysha cantik gitu kok, siapa coba yang ga jatuh hati hehehe...,” sahut Bre berkelakar. “Well, apa yang bisa gue bantu Sha??” imbuh Bre dengan wajah santai memandangi wajah cewek cantik di hadapannya itu.
“Mas Bre, yang menentukan jalan hidup kita harus begini kek, harus begitu kek, itu diri kita sendiri ataukah orang lain, Papa Mama kita misalnya?” tanya Keysha dengan mimik muka serius.
“Maaf, Mas Mbak.. Ini Es cappucino sama banana fried with cheese on top sama french friessnya...,” kata seorang waitress memotong pembicaraan antara Bre dan Keysha.
“Ooh iyaa.. Makasih Mbak...,” jawab Bre dan Keysha bersamaan.
“Hmm.. Begini Sha, sebenarnya yang menentukan jalan hidup itu yaa orang yang menjalani kehidupannya itu sendiri dan tidak bisa diwakilkan. Tapi, hanyalah paksaan yang membuat seseorang yang tadinya harus menentukan jalan hidupnya sendiri menjadi ditentukan oleh orang lain karena paksaan. Banyak banget contohnya seperti perjodohan yang tidak kita ketahui sebelumnya tiba-tiba saja kita harus menjalaninya. Nggg.......,” jelas Bre dengan gamblang dan tiba-tiba menghentikan ucapannya ketika dia menyadari bahwa apa yang dikatakannya itu menyinggung apa yang Keysha alami. “Maaf..” imbuh Bre polos.
Keysha hanya tersenyum getir mendengar Bre bertutur dihadapannya. Yang dikatakan Bre memang benar adanya dan dia adalah salah satu korbannya.
“Gapapa Mas. Terus bagaimana caranya keluar dari permasalahan tersebut, Mas? Yaah, seperti yang Keysha alami sekarang ini. Tunangan Keysha kayanya sudah mati rasa Mas, tidak seperti orang berpacaran. Ujie seakan tidak peduli dengan Keysha. Mau Keysha senang kek, sedih kek, kesepian kek, dia ga peduli. Dia seperti robot, dan robot itu pilihan Papa-Mama Keysha. Keysha bingung harus bagaimana lagi. Keysha sudah mencoba untuk berusaha mencintai Ujie tapi dia sendiri ga berusaha untuk mencintai Keysha. Dia orang yang introvert. Kadang Keysha takut sendiri kalo Ujie ternyata juga seorang psikopat karena ada tanda-tanda kalo perilakunya mengarah kesana. Keysha ga kebayang married dengan Ujie dan keadaannya tetap seperti ini bahkan akan lebih buruk lagi. Keysha bingung Mas, Keysha bingung..hiks..hiks.. Keysha benci Papa Mama, Keysha benci Ujie! Tapi entah kenapa, sewaktu Keysha bersama Mas Bre, hati Keysha jadi tenang. Merasa seperti ada payung raksasa yang melindungi Keysha dari sengatan panas matahari dan derasnya ujan.”
Keysha mengeluarkan semua uneg-uneg hatinya. Diseruputnya es cappucino untuk menyegarkan tenggorokannya. Bre terlihat mendengarkan tuturan Keysha dengan serius. Dari tatap mata Bre terlihat ada rasa prihatin yang mendalam mengenai apa yang Keysha rasakan.
“Keysha..apa yang kamu alami sekarang ini Mas Bre ikut prihatin. Cobalah ajak Papa Mama kamu bicara lagi mengenai hal ini pelan-pelan sebelum terlanjur sampai di jenjang pernikahan. Katakan kepada Beliau mengenai sikap Ujie selama ini dan berterus teranglah kepada beliau bahwa Keysha berhak menentukan jalan hidup sendiri. Keysha sudah dewasa, sudah selayaknya memilih pacar sesuai dengan hati nuraninya sendiri tanpa adanya intervensi dari Papa-Mama. Keysha juga sudah mampu membedakan mana yang baik dan mana yang buruk,” ujar Bre penuh perhatian.
“Andai ada cara lain yang lebih mudah. Yaa Tuhan berilah sedikit jalan-Mu walaupun sempit agar hamba-Mu ini bisa meraih kebahagiaan...,” harap Keysha.
“Pasti akan ada jalan kok Sha. Mas Bre yakin itu. Terus berdoa dan memohon padaNya biar diberi kemudahan dalam setiap hal, Keysha,” sahut Bre.
“Iya Mas. Keysha sekarang jauh lebih tenang daripada tadi. Keysha akan terus berdoa dan berusaha sampai Tuhan memberikan secercah harapan dan sedikit jalan..,” harap Keysha.
“Nha gitu dong. Itu baru namanya Keysha...,” kata Bre sambil membelai rambut Keysha. “Eeh liat kearah samping, Sha. Ada pasangan mesra banget tuuh. Yang cowok nyuapin keceweknya dan ceweknya meraba pipi cowoknya dengan lembut...,” bisik Bre.
Keysha menolehkan wajahnya ke samping. Sontak mata beningnya menyala merah, tangannya langsung mengepal demi melihat apa yang ada di depannya. Dengus nafas emosinya mendadak naik.
“Keysha, lu kenapa?? Sakit yaa??” tanya Bre khawatir demi melihat perubahan pada diri Keysha. Bre juga ikut menolehkan kepala kearah Keysha memandang.
“Ujie! Brengsek lu Jie! Bener-bener bajingan!!” kata Keysha dengan sorot mata sadis.
“Ujie? Maksud lu tunangan lu itu yaa? Katanya dia ada di Perancis??” tanya Bre bingung.
“Iyaa..berarti dia pulang ga ngasih tau Keysha, malah pacaran sama cewek lain. Bener-bener bajingan!” ujar Keysha seraya berdiri hendak menghampiri pasangan yang lagi mesra di samping tempat duduk Keysha dan Bre.
“Hei!!! Tunggu..tunggu Keysha jangan gegabah kaya gitu. Kalo lu ga suka sama Ujie jangan main labrak aja!” sergah Bre sambil memegangi lengan keysha.
“Terus diem aja gitu?!” tanya Keysha ketus.
“Pake otak dong. Jangan kaya gitu. Sekarang mereka lu potret sebanyak-banyaknya pas adegan mereka saling mesra. Setelah selesai baru lu gampar si Ujie. Kalo besok-besok dia nyangkal, lu tinggal kasih liat foto-foto itu. Ini juga mungkin sebuah jalan dari Tuhan biar lu bisa terlepas dari Ujie,” bisik Bre cepat.
“Bener juga Mas Bre,” sahut Keysha dan dia langsung mengeluarkan ponselnya untuk segera bereaksi jeprat-jepret.
“Sekarang Ujie biar Keysha samperin, Mas Bre bayar ke kasir dan tunggu di parkiran yaa...,” usul Keysha sambil menyerahkan uang seratusan ribu kepada Bre.
“Oke..”
Bre segera beranjak pergi. Keysha dengan wajah dibuat se-emosi-emosinya dan tampak sangat sadis, dia langsung menggertak Ujie.
“Heh!! Dasar cowok bajingan lu yaa!!”
“PLAAKK!!” pipi Ujie kena gampar. Semua pengunjung Gerai Capuccino memandang kearah arena pertempuran itu. Tidak ada yang berusaha memisah. Sedangkan cewek yang bersama Ujie ternganga melihat itu semua. Dia sangat syok melihat kedahsyatan amarah dari Keysha. Dia juga cuma terdiem kaku di atas kursinya.
“Eeh, Shaaaa..”
Ujie tergagap super duper grogi ketika melihat Keysha di depannya.
“Ga usah Sha..Sha segala deeh!!! Ooo..ternyata ada cewek lain??!!! Dasar brengseekkk!!! Pulang dari Perancis ga kasih kabar ternyata main kucing-kucingan kaya gini, hahh??!! Kita putus!!! Makan neeh cincin!!” kata Keysha sadis sambil melemparkan cincin tunangan ke arah Ujie.
“Shaaaa..dengg..dengerin gua dulu..,” pinta Ujie gelagapan.
“Denger apa!! Hahh!!! Ga ada yang perlu didengerin dari cowok brengsek macam lu!!”
“PLAAKKK!!!” pipi Ujie tergampar keras.
“CUIHHH!!”
Keysha meludah ke bawah dengan ekspresi jijik dan segera berlalu beranjak pergi menuju parkiran dimana Bre sudah menunggunya. Dan mereka pun langsung cabut dari gerai Capuccino yang barusan dihebohkan oleh aksi maut seorang Keysha.
“Gimana tadi?” tanya Bre sambil mengemudikan Volvo hitam membelah keramaian jalanan kota.
“Beres Mas. Tadi Ujie dah Keysha gampar dan maki-maki. Keysha dah putus sama dia..,” jawab Keysha lega dengan sedikit senyuman dibibir tipisnya.

Bre melihat wajah cantik Keysha yang terlihat sudah tanpa beban setelah meluapkan emosi terhadap Ujie. Tapi ada satu hal berat lagi yang harus Keysha tahu. Soal Papanya yang selingkuh dengan dosen cantik Ibu Carissa. Bre berpikir apakah persoalan Papa Keysha dengan Ibu Carissa harus dikatakan sekarang juga? Hmm.. Sekarang apa nanti sama saja, malah kalo semakin lama akan semakin lebih menyakitkan.

Juwita Hati: Tak Mudah Menggapaimu

HARI senin yang cerah, burung-burung bernyanyi, alam ceria, dan dunia penuh warna. Di sebuah kamar kosan, terlihat Bre sedang asyik berbenah diri memakai kemeja terbaiknya. Tak lupa rambut gondrongnya ia sisir rapi. Walau tetep aja ga bisa kelimis. Langkah pastinya terayun mantap menuju ruang sidang 3 di lantai 3. Hari itu adalah hari penentuan nasib kuliahnya. Apakah ia akan terus bertahan sebagai danyang kampus? Ataukah ia akan segera terbang melejit meninggalkan kamus tercintanya tahun ini?
“Selamat pagi...,” senyum ramah Bre terkembang saat wajahnya menyembul di balik pintu ruang sidang 3. Di sana telah hadir Ibu Carissa, Pak Subroto, dan dua orang teman kuliah Bre.
Ujian lisan segera berlangsung. Berbagai pertanyaan dan soal jawab yang dilontarkan Ibu Carissa berhasil dilibas Bre tanpa mengalami hambatan yang berarti. Beberapa pertanyaan tak sanggup dijawabnya, namun itu dalam presentase kecil dibanding jumlah pertanyaan yang berhasil dijawabnya. Senyum keyakinan Pak Baroto seakan menunjukkan bahwa Bre adalah andalannya dalam hal akademis. Pak Baroto tak meragukan lagi kemampuan berpikir Bre yang cemerlang dan kefantastisan sebongkah berlian yang terkungkung didalam tempurung kepala Bre.
“Baiklah Brian Kusuma Wardhana..dengan ini saya memberikan nilai B untuk ujian kali ini. Selamat ya!!” ucap Ibu Carissa menutup ujian dengan langsung menyampaikan hasil dari ujian Bre.
Bre terlonjak dari tempat duduknya. Hatinya senang bukan kepalang. Tak sadar ia berjoget ala Ayu Ting Ting sambil berulang kali mengucapkan kata sik asik...sik asik...sik asik..sik asik. Pak Subroto dan Ibu Carissa hanya bisa tersenyum heran melihat tingkah laku Bre. Tepuk tangan kedua teman Bre mengiringi setiap liukan tubuh Bre yang masih sik asik berjoget dengan girang. Bre keluar dari ruang sidang sambil tetap tersenyum penuh kemenangan. Tingkah lakunya lucu dan konyol sekali. Ia menirukan gaya kontestan Indonesian Idol yang berhasil lolos seleksi dihadapan juri Ahmad Dhani, Agnes Monica, dan Anang Hermansyah. Tingkah lakunya itu spontan menjadi perhatian teman-temannya yang berada di sekitar lantai 3.
Siang harinya, Bre sedang duduk di samping tangga sambil sibuk ber-WhatsApp ria, yaitu sebuah software messenger besutan Android seperti layaknya melakukan BBM. Bre masih hanyut dalam keasyikannya ketika datang sebuah mobil Avanza putih keluaran terbaru dan parkir tepat di ujung bawah tangga yang sedang 'dihinggapi' Bre. Mau tidak mau Bre menjadi terusik oleh kehadiran mobil itu. Seorang pria turun, umurnya ditaksir Bre sekitar 27-28 tahun.
Dandanannya eksklusif dengan kemeja putih dan celana katun putih gading. Selembar dasi bertengger di lehernya. Saat Bre menatap wajah Si Empunya mobil, Bre terperanjat. Rambut Si Pria ternyata gondrong mirip rambut Bre. Wajahnya juga cukup ganteng meski menurut Bre pasti lebih gantengan dia. Yahh..dimana-mana kecap nomer satu emang. Tubuhnya juga gagah beracun dan tegap bersambung, sebelas-duabelas-lah dengan postur tubuh Bre. Bre menjadi penasaran dengan Si Pria misterius itu. Diikutinya langkah Si Pria yang ternyata tertuju ke arah ruang dekan. Begitu tubuh pria itu menghilang di balik pintu ruang dekan, Bre segera mengintipnya lewat teralis jendela ruang dekan yang sedang terbuka.
“Ohh...selamat datang Pak Pram. Perkenalkan, ini jajaran beberapa dosen yang ada di sini. Sisanya sedang sibuk mengisi mata kuliah di kelas-kelas. Yang paling ujung adalah Pak Indra, kemudian disebelahnya adalah Ibu Sumartiningsih, berikutnya lagi adalah Ibu Kutni, dan yang paling ujung adalah Ibu Carissa!”
“Bapak Ibu dosen yang terhormat, ini adalah Pak Pram. Lengkapnya adalah Pramudya Kelana Putra. Beliau adalah dosen baru di sini sebagai pengganti dari Pak Soeroso yang minggu kemarin telah pensiun. Silahkan berkenalan!” suara Pak Subroto menggema di dalam ruangan dekan.
Bre baru tahu, ternyata pria maskulin perlente itu adalah dosen baru di kampus. Bre mengira-ira bahwa dosen ini pasti bakalan menjadi bintang baru dikalangan mahasiswi dan juga dosenwati. Gaya dan tongkrongannya yang mantap bersahaja itu akan sangat memabukkan kaum hawa. Hanya Bre masih tertegun heran, ternyata masih ada dosen yang berdandan gondrong seperti itu. Gaya dosen baru itu mengingatkan Bre pada figur seorang vokalis grup musik Pas band yang gondrong namun ternyata dia juga seorang dosen seperti Pak Pram.
Bre kembali mengintip aktifitas yang ada di dalam ruangan dekan. Tiba saatnya Pak Pram bersalaman dan berkenalan dengan Ibu Carissa. Tiba-tiba suasana yang awalnya penuh canda tawa dan tegur sapa berubah menjadi hening saat kedua tangan itu bersalaman. Seluruh mata di dalam ruangan itu termasuk Bre memandang kearah Bu Carissa. Semua mata disana seolah menyiratkan sebuah kalimat bahwa kedua dosen muda itu terlihat sangat serasi. Senyum malu-malu Ibu Carissa terurai, namun masih terkalahkan oleh tatapan mata elang Pak Pram—mirip tatapan mata Bre—sehingga membuat ibu jutek itu terlihat salah tingkah. Kedua pipinya memerah. Sepertinya mereka telah jatuh cinta pada pandangan pertama.

***

Malam belum terlalu larut ketika terlihat Bre sedang mengendap-endap disebuah pelataran rumah seseorang mirip detektif Hercule Poirot yang sedang menyelidiki kasus dalam kisah karangan penulis legendaris Agatha Christie
TOK..TOK.TOKKK..CEKLEKK..KRIEETT..
“Selamat malam Bu..”
“Silahkan masuk ganteng! Mari-mari sini, duduk dulu..” Ibu Carissa mempersilahkan Bre duduk di sofa dengan akrab dan ramah.
Mereka berdua mulai mendiskusikan hasil penelitian selama ini. Klarifikasi data yang mereka peroleh. Terlihat serius tapi berkesan santai suasana di ruang tamu itu.
“Bu, boleh saya menanyakan sesuatu?” kata Bre memulai pembicaraan.
“Boleh kok it’s oke. Apa emangnya?”
“Hmm.. Apa yang dimaksud Ibu Carissa mengenai lelaki yang Ibu kenal lewat jejaring sosial itu Pak Pram, dosen baru itu?”
“Bukan dia lah. Ibu juga baru kenal tadi kok masak udah fallin’ in love? Yang bener aja dong, Bre!! Kamu itu polos apa belang-belang, hahaha... Masak langsung nyimpulin kaya gitu?” jawab Ibu Dosen cantik itu seraya terkekeh dan becandain Bre. “Tau ga, besok dia mau ngajak jalan Ibu, kamu ikut ga Brian?” tawar Ibu Carissa sambil terlihat tetap serius meneliti kertas-kertas yang berserakan diatas meja sofa ruang tengah.
“Aaah..yaa..enggak lah Bu, masak saya menganggu orang yang sedang kasmaran. Emang enak jadi obat nyamuk?” sahut Bre bersungut-sungut.
“Hahahaha!!!”
Gelak tawa mereka berdua bergema di ruangan itu. Setelah beberapa saat mereka berkutat dengan kertas-kertas laporan hasil riset, Bre pun berpamitan dan beranjak pergi meninggalkan rumah Ibu Carissa. Tanpa ada sesuatu yang enak-enak (makanan atau camilan enak maksudnya). Semuanya berjalan datar-datar saja.
“Permisi Bu, selamat malam dan selamat beristirahat,” pamit Bre sopan meski matanya ga pernah sopan sama sekali.
“Oke, hati-hati dijalan yaa ganteng..,” jawab Ibu dosen cantik sambil tersenyum dan melambaikan tangan kearah Bre.
Keesokan paginya Bre berangkat ke kampus tercinta dengan wajah riang setelah tadi dia sempet mampir di warung Bik Sumi untuk sarapan. Hebatnya, setelah kenyang makan Bre cuman menggoreskan bollpoint di atas kertas. Tahu kenapa?? Karena itu adalah tanda tangan sebagai perwujudan dan saksi bisu kalo Bre nge-bon alias ngutang. Payaah lu Breee!!! Siulan lagu Don’t Cry-nya G&R terdengar mengalun dari bibir Bre. Ketika sampai di pertigaan jalan kampus yang deket dengan tempat rental komputer, tiba-tiba deruman motor 4-tak yang ber-silencer Yoshimra mendekat kearahnya.
“Woi!!!!” seseorang berteriak kenceng. Plaakk!! Suara pundak tertepuk keras.
“Kampret banget sih luu?? Ngagetin aja.. Lho Karen mana?” tanya Bre setelah tahu bahwa orang yang ngagetin dirinya adalah Andi.
“Hahaha!! Kaget yaa?”
“Kagak!”
“Gaya lu Bre sok cool ahh! Karen ngampus dong sedang gue gak ada kelas..”
“Siapa yang nanya?”
“Lho, kan barusan lu nanya, gimana siih??”
“Bener gue nanya, tapi kan gue nanya Karen bukannya nanyain soal elu kuliah atau ga. Gue bukan emak lu kan, paham?!” kata Bre sok serius.
“Aah..sialan luu, Bre. Eeh, ikut gue yuuk ke mall bentar. Gue mo beliin sesuatu buat Karen neeh. Temenin gue yaa, Bre??” ajak Andi berharap.
“Iyaa deh gue temenin. Tapi es Cappucino ma Creppes yaa terus coklat Deli-nya satu..”
“Siip daah.. Buat lu apa siih yang enggak? Tapi bayar sendiri yaa!! Wakakaka!!!!”
“Aaah..dasar bandit kompeni lu, reseeee!!”
Bre mendaratkan pantatnya di atas jok motor Andi dan Plook! tergetoklah kepala berhelm Andi. Brrruuuummmmm!!!!! Mereka menuju salah satu mall tempat nongrongnya kawula muda.
Bbrrrrr!! Sejuk ac langsung menyelimuti tubuh Bre dan Andi. Mereka jalan-jalan mengitari mall dari lantai 1 sampai lantai paling atas. Saling ketawa ketika melihat tante-tante ganjen dan saling melotot ketika melihat ada makhluk cantik berpakaian minim. Muyuuussss Jack!! Kata mereka berdua dengan kompak. Yuupz..antara Andi dan Bre tidak ada rasa canggung sama sekali meski pun peristiwa balik nama, Karen dari Bre ke Andi, sudah berlangsung. Mereka tetaplah seorang sahabat. Saluuttt Jackk!!!!
Bre sedang memilih berbagai macam snack disebuah sudut rak sedang Andi berada di rak motor equipment. Tak berapa lama, mata elang Bre menangkap sepasang pasangan yang tampak mesra. Pasangan itu saling bergandengan tangan, sesekali lelaki itu mengusap lembut rambut wanita dewasa yang tampak cantik dengan mesra.
“Ibu Carissa...,” gumam Bre lirih ketika tahu siapa wanita dewasa yang tampak cantik itu. “Lumayan cakep siih, tapi lelaki dengan perawakan tinggi itu berperut rada buncit, dengan baju yang tampak mahal berkelas. Ngg.. Apakah lelaki itu yang selama ini di ceritakan Ibu Carissa? Yang beliau kenal lewat jejaring sosial itu? Hmm.. Siapakah gerangan dirinya??”
Bre tampak berpikir keras. Tampak kerenyitan di kening Bre. Kemudian Bre mendengar suara.
“Pengen apalagi sayang? Hmm...,” tanya lelaki paruh baya itu dengan mesra. Sesekali mencium kecil telinga Ibu Carissa.
“Makan dulu aja Mas...,” ajak Ibu Carissa sambil menarik mesra lengan lelaki perlente itu.
“Okee sayang. Yuuk..”
“Aseeemm!! Mesra banget mereka berdua. Dan kalo dilihat sih serasi juga berpasangan dengan Ibu dosen yang cantik itu.” gumam Bre, terpaku melihat kepergian Ibu Carissa dengan lelaki gebetannya itu atau bahkan calon suaminya??

***

Burung-burung bersahutan menyambut pagi nan suci. Kepak sayap lemah kupu-kupu membelah dan menembus kabut tipis di remang antara gelap pagi buta dan berkas dari ufuk. Matahari masih malu-malu menunjukkan sinarnya dibalik awan. Sisa-sisa kejayaan sang Rembulan belum sepenuhnya hilang. Berkas temaram sinarnya yang indah tadi malam sejenak kemudian akan hilang seiring dengan memudarnya gelap pagi ini. Pagi buta di hari minggu. Tidak seperti biasanya, disaat orang pada umumnya masih sibuk dengan selimut dan bantal bernoda liur, Bre terlihat sudah berbenah mengenakan setelan kaos polos putih bertuliskan 'Fender' dan celana pendek berwarna hitam. Tak lupa sepatu sport putih melekat manis di kakinya yang berbulu.
Jogging. Sebuah kebiasaan baru bagi Bre setiap minggu pagi selepas perpisahannya dengan Karen. Bre beralasan bahwa jogging ini untuk mengisi kesenggangan waktu yang tersisa karena tak ada lagi kesibukan dengan Karen. Tapi diluar itu semua, yang pasti Bre jelas sedang 'membelokkan' hasrat seksualnya kearah pengurasan fisik, yakni lari pagi agar tetap bugar. Taman kota menjadi pilihan yang tepat bagi Bre untuk ber-jogging ria. Tempatnya yang bersih dan asri menjadi daya tarik tersendiri bagi para pelaku olahraga hari minggu.
“HOSHH..HOSHH....(suara nafas Bre yang sedang ber-jogging). Hoshh...hmm...lari pagi...badan sehat...hhhuhh..hahh...,” teriak Bre dalam hati memberi semangat pada dirinya sendiri.
Di sisi kiri dari posisi berlari Bre, terlihat dua orang cewek cantik nan seksi sedang berjalan santai. Ayunan kaki Bre melambat, signal seorang Don Juan menyala menandakan ada target yang masuk di dalam area serang Don Juan. Begitu posisinya telah sejajar dengan kedua cewek tersebut mendadak Bre menarik gagang hand rim dan menghentikan kaki seketika. Bruukk!!!
“Aduhh!!!” teriak Bre nyaring dan menjatuhkan diri di samping cewek cantik. Spontan membuat kedua cewek tersebut kaget.
“Eitss...ada apa mas???” sambut salah satu cewek yang paling dekat dengan posisi Bre dan merupakan target bidik Bre.
Bidikan Bre tak akan meleset. Dengan hanya melihat tatanan rambut dan bentuk tumit, Bre sang Don Juan sudah bisa memastikan apakah si cewek bidikan layak serbu ataukah jangan dahulu.
“Aduhh...maaf mbak...terkilir...uhh!!” lanjut Bre sambil beringsut ke arah bibir trotoar namun dengan gerakan menghalang langkah kedua cewek tersebut.
“Uhh kacian...sendirian mas?” ucap si cewek teman target Bre sambil menarik tangan temannya untuk mendekat ke arah Bre dan menolong Bre.
Kejadian berikutnya tentu sudah dapat ditebak para pembaca semuanya. Aksi terkilir Bre akan dibarengi dengan hembusan ucapan manis dari Don Juan. Ujung-ujungnya pasti diakhiri dengan permintaan nomor HP oleh Bre.
“Mbak punya perban? Kain kasa itu lho mbak...,” ucap Bre pada si cewek target.
“Buat apa mas?? Kan kakinya gak berdarah. Lagian aku ga punya, ngapain aku bawa perban segala!!” balas si cewek bingung.
“Buat membungkus hatiku buat kamu...cieeehh. Kalo nomor HP punya mbak???” rayuan maut karya Don Juan kadal Brian Kusuma Wardhana.
Kebiasaan baru Bre setelah lari pagi di taman kota adalah mampir sejenak ke pasar rakyat di sisi timur taman kota. Bukan untuk belanja, hanya untuk lirik sana lirik sini melihat ibu-ibu muda yang masih cukup singset untuk dinikmati keindahannya. Selagi Bre sedang asyik menikmati kerumunan ibu muda yang sedang antre di sebuah stan jajanan pasar, tiba-tiba datang seorang wanita berjalan ketempat dimana Bre sedang berdiri.
“Hei!!! Lagi lihat apaan?!” bentak wanita tersebut dan saat Bre menoleh ke arahnya ternyata...
“Lho...Bu Carissa!!! Belanja Bu??? Tumben-tumbenan..hehehe...,” Sambut Bre pada wanita yang membentaknya.
“Ganteng...nanti siang saya undang makan yah di rumahku. Jarang-jarang lho aku masak sendiri. Cobain ya...,” ucap Bu Carissa setelah mereka saling bertegur sapa satu sama lain.
"Buat Ibu apa sih yang enggak, hehehe. Ok deh Bu...,” Balas Bre meyakinkan.
Setelah pertemuan pagi itu, Bu Carissa pun pulang. Sedangkan Bre segera meluncur ke arah kampus namun bukan untuk ngampus, melainkan mampir ke warung Bu Sumi seperti biasa. Sudah waktunya sarapan.
“Bik Sumi, nasi Pecel sambel tumpang seperti biasa Bu, sama es jeruk manis...,” ucap Bre begitu sampai di warung langganannya yang sangat bersahabat itu.
“Bre Gondrong....tunggakan kamu sudah hampir dua bulan. Nih lihat! Dua lembar bolak-balik buku tulisku cuman penuh sama tandatanganmu. Sekarang bayar dulu!! Ibu perlu buat belanja lagi baru kamu boleh makan disini!!” bentak Bik Sumi dengan galak namun penuh canda. “Hari ini Ibu ga masak, ndronggg!!! Modal Ibu habis buat ngutangin kamu !!” lanjut Bik Sumi lagi dengan nada serius.
“Yahhh Ibu..maaf banget ya, hari ini aku blum ada uang. Bre usahain besok deh lunas Bu. Ya udah Bre pamit dulu, sekali lagi maaf lho Bu...” balas Bre dengan salah tingkah dan diliputi perasaan tidak enak pada Bik Sumi.
Langkah gontai Bre menyusuri tepian kampus dengan lesu karena rasa lapar yang demikian menyeruak. Kepalanya begitu berat, susah sekali digunakan berpikir. Langkah Bre semakin lemah tanpa daya akibat terkuras waktu jogging. Namun, sekali lagi Bre teringat pada sosok Karebet yang jenaka. “Oh ya...kenapa aku tidak kerumah Karebet saja untuk meminta sedikit makan. Tanggal 30, uuh...lama sekali tanggal satu-nya....,” batin Bre sambil berusaha menguatkan langkahnya menuju rumah sahabatnya.
“Permisi kakang Bima..”
“Ohh...selamat datang adikku Arjuna. Ada angin apakah hingga membuatmu datang di kerajaanku sepagi ini??”
“Iya kakang Werkudoro. Aku tak tahu lagi harus kemana...”
“Lho lah dalah...apa penyebabnya adikku, Janoko? Apakah Srikandi meninggalkanmu?”
“Bukan itu kakang...kerusuhan yang terjadi di padang Kurushetra telah membuatku gundah kakang..”
“Gundah? Apakah itu adik Arjuna?? Apakah pasukan Kurawa masih saja mengganggu hidupmu?”
“Tidak...Duryudana dan pasukannya sudah lama tak terlihat. Namun, sebentar kakang Bima...apakah kakang Yudistira ada di sini?”
“Iya...kakangmu...Puntadewa ada di sini. Sebenarnya ada apakah gerangan adiku Arjuna?”
“Aku ingin kita bertiga berbicara, Kakang. Nakula dan Sadewa hilang!!!”
“Apa...???!!”
“Hahaha....lu apaan sih Bre pakai acara ber-mahabharata segala!!! Ade ape lu??” ucap seseorang yang ternyata adalah Karebet.
“Hehehe...lu juga ngapain main ikut aja hahh!!!” sambar Bre.
Derai tawa terdengar menyeruak di ruang tamu Karebet. Ibu Karebet yang sedang libur kerja dan sedang duduk santai di ruang tengah menjadi ikut tersenyum mendengar celoteh kedua pemuda konyol itu.
“Bet...ehmmm gue laperr...belum dapet kiriman dari ortu!!” ucap Bre sambil malu-malu kucing.
“Jangan malu-malu.....kucinggg!!” teriak Karebet demi melihat sahabatnya yang sedang kebingungan itu.
“Udah sono kebelakang...ambil sendiri sesuka hati lu dah. Gitu aja pakai sungkan!!!” lanjut Karebet sambil tertawa geli.
Pertemanan Bre dan Karebet memang sudah seperti saudara sendiri. Ibu Karebet pun juga sudah sangat terbiasa dengan kehadiran Bre. Masalah memberi makan pun juga bukan hal susah bagi mereka, Bre diberikan kebebasan di sana layaknya di rumah sendiri.

***

Hari belum beranjak terlalu siang. Terik pun juga tak begitu terasa menyengat. Perut Bre gondrong sudah terasa begitu keroncongan. Namun waktu untuk makan siang seperti yang sudah dijanji Ibu Carissa belum juga tiba. Untuk mengisi kekosongan waktu, Bre mengambil gitar bolongnya yang sedang bertengger di sudut kamar kosannya.
Nun jauh disana, Bu Carissa sedang membaca SMS dari Pak Pram. Dik Carissa, jika tidak ada kesibukan..bolehkah saya mengajak untuk nonton siang ini? Action si Iko Uwais di film laga The Raid membuatku penasaran....bisakah? Isi SMS Pak Pram yang dibaca Bu Carissa. Aduh maaf Pak...saya sudah ada janji makan dengan keponakan saya siang ini...ehmmm lain kali saja yah. Tampik Bu Carissa dalam SMS-nya, sepertinya Bu Carissa masih cukup enggan membuka hati untuk yang lain sejak berkenalan dengan pria di jejaring sosial itu. Meski dalam hati sebenarnya Bu Carissa memiliki kekaguman tersendiri pada sosok Pak Pram yang gagah beracun.
Kembali pada permainan gitar Bre, Berbagai lagu ia nyanyikan, seperti lagu Power-nya Helloween...
…...........................................
We've got the power
We are divine
We have the guts to follow the sign
Extracting tensions from sources unknown
We are the ones to cover the throne
…...........................................
kemudian lagunya Dream Theater berjudul Strange de Javu...
…....................................
Subconscious Strange Sensation
Unconscious relaxation
What a pleasant nightmare
And I can't wait to get there again
Every time I close my eyes
There's another vivid surprise
Another whole life's waiting
Chapters unfinished, fading
…....................................
dan diakhiri oleh lagu gahar milik Kaisar berjudul Kerangka Langit.
…............................................
Dan cerita manusia perlu berganti
Dan layar pun sudah mulai dikibarkan kawan
Genggam tangan penuh keyakinan
Mulailah melangkahkan kaki baru
Menelusuri jalan penuh kerikil kawan
Itu jalan menjadi dewasa
…..........................................
Selesai di lagu ketiga, jam sudah menunjukkan bahwa Bre harus segera beranjak menuju kerumah Bu Carissa.
Sesampainya di rumah Bu Carissa, Bre disambut hangat oleh pemilik rumah yang cantik jelita. Siang itu Bu Carissa tetap menampakan kecantikannya walaupun hanya berbusana daster sederhana. Wajah cantik Bu Carissa bak putri keraton Solo. Rambutnya yang tergerai panjang menyokong wajah cantik itu menjadi lebih anggun dan berkelas. Acara makan siang segera berlangsung dengan meriah. Meriah bukan karena ramainya tamu, tapi karena suara berisik Bre yang seperti kesetanan saat melahap makanan yang tersaji. Berkali-kali mulutnya terlihat mendesis menahan pedas. Namun Sepertinya ia sangat menikmati sajian makan gratis itu.
Seminggu sudah setelah acara makan siang bersama di rumah Ibu Carissa. Sinar matahari di hari minggu pagi bersinar cerah memasuki jendela kamar kot. Tidak secerah hati Bre ataupun tidak seredup hati Bre. Semuanya datar-datar aja nothing special. Bre terlihat sedang memandangi sebingkai foto antara dirinya yang sedang berpelukan dengan Karen, tentunya ketika masih berpacaran. Tersenyum simpul ketika mengenang kebersamaan mereka, terlebih saat-saat terakhir dimana Karen merengek-rengek minta married. Bre terlihat menggeleng-gelengkan kepala berambut dreadlock-nya ketika mengingat itu semua.
Sekarang Karen sudah bersama Andi dan dirinya mengikhlaskan, karena bersama Andi, Karen lebih bahagia. Diambilnya sebatang rokok dan segera disulutnya dengan sebatang korek api. No lighter he has. Bre beralih menuju jendela kamarnya. Dia melihat burung perkutut sang Empunya kos sedang sarapan jagung, sesekali minum dan kemudian mendendangkan kicauan merdu. Entah kenapa kicauan makhluk lucu bersayap itu begitu menenangkan hati dan jiwanya. Bre tersenyum kecil ketika perkutut itu terlonjak kaget dan langsung terdiam dari kicauannya ketika dikejutkan oleh suara mangga yang jatuh dari pohon tak jauh dari sangkarnya. Bre kembali menerawangkan pikirannya. Kali ini mengenai sosok Ibu Carissa. Sekarang Ibu dosen cantik itu sudah mempunyai tambatan hati seseorang yang tampak perlente, dan ganteng walaupun rada berumur.
Ibu dosen yang awalnya sangat membencinya itu akhir-akhir ini menjadi begitu hangat terhadap dirinya. Tapi itu pasti hanyalah sementara, semuanya pasti akan ada titik akhirnya dan tidak akan ada koma lagi. Bre merasa tidak pantas untuk mendambakan Ibu Carissa, begitu jauh level yang memisahkan antara dirinya dengan dosen cantik itu. Kalo sekedar teman atau sahabat masih memungkinkan. Yang terpenting dan terutama, mata kuliah yang diampu Ibu Carissa sudah lulus dan menjadikan dirinya segera menyusun skripsi untuk mendapatkan gelar kesarjanaannya.
Bre melemparkan puntung rokok yang sudah habis dihisapnya ketempat sampah dengan gaya seolah-olah dirinya adalah seorang Kobe Bryant sedang melakukan free throw ke keranjang basket. Lemparannya tepat masuk kedalam tempat sampah dan Bre pun tersenyum sambil mengepalkan tangannya, seakan-akan dia sedang dalam sebuah pertandingan basket dan lemparan free throw yang dilakukannya itu adalah lemparan penentu kemenangan teamnya.
Brian—cowok ganteng—yang selalu menjadi panutan di BEM maupun HMJ kampusnya menyulut rokok yang kedua kalinya kemudian menghempaskan tubuhnya di atas kasur.
“Keyshaa..hmm...,” gumam Bre perlahan.
Bre tersenyum ketika pertama kalinya mendatangi rumah ber-cat cokelat itu. Bre ingat ketika melihat acara seni teater membaca puisi di hall kampus. Bre pun masih merekam jelas dalam ingatannya ketika menonton bioskop dengan Keysha, Karebet juga Santi. Waktu itu dengan gayanya yang kocak Bre bilang bahwa kita kaya seperti rombongan sirkus, waktu berjalan kearah Twenty One. Dan kata-kata spontan yang keluar dari mulut Bre itu membuat Keysha Luna Djatmiko tertawa ngakak terus-terusan. Bahkan ketika sudah berada di dalam gedung bioskop dan film telah diputar, Keysha selalu tertawa keras ketika dengan tak sengaja bertatap mata dengan Bre. Itu membuat sebagian besar penonton bioskop terheran-heran karena adegan di bioskop sedang menampilkan adegan sedih.
Sudah sekian kali dirinya menyambangi rumah Keysha untuk sekedar ngobrol dan sesekali mencoba untuk ber-romantis ria dan itu sudah berhasil dilakukan Bre. Keysha pasti merasa kesepian ketika Bre tak kunjung jua menyambangi rumahnya. Ujie, sang Tunangan yang sikapnya begitu dingin terhadap Keysha pun sedikit demi sedikit terhapus luruh dari perasaannya seiring kehadiran Bre. Tapi ada sesuatu yang membuat dirinya merasa rikuh ketika melihat tatap mata yang mengisyaratkan tidak suka akan kedatangan dan kehadirannya dirumah ber-cat cokelat itu. Yaah.. Mamanya Keysha.
“Gue sudah mulai suka dengan Keysha. Hmm.. Moga aja bisa gue perjuangkan,” batin Bre dengan sorot mata penuh keyakinan yang kuat. Ketika masih asyiik dengan lamunannya yang sepertinya tak akan berujung itu, tiba-tiba terdengar bunyi ringtone dari handphone kesayangannya. Sebuah reff lagu dari BonJovi “Blaze of Glory” bergema keras stereo. “Nomer siapa yaa??” batin Bre sambil ketika mendapati handphone-nya di telpon oleh nomor yang tidak tersimpan di-list contact-nya.
“Hallo...,” sapa Bre.
“Maaf apa ini dengan sodara Brian?” tanya suara cowok dengan nada berat diujung telepon.
“Betul, ini Brian. Maaf dengan siapa saya bicara?” tanya Bre penasaran.
“Saya Burhan Djatmiko, Papanya Keysha.”
DEEGGG!!! Ada apakah gerangan sampai Papanya Keysha nelpun gue???? 
“Iyaa Pak, ada yang bisa saya bantu?” jawab Bre menebak-nebak soal apakah yang akan dibicarakan bapaknya Keysha.
“Hmm.. Begini anak muda. Saya sudah mendengar tentang perihal anda dari istri saya, kalau anda sering bermain kerumah kami untuk bertemu Keysha. Benarkah begitu?” tanya Papanya Keysha terdengar berwibawa.
“Benar, Pak. Ngg.. Kenapa yaa?”
“Begini.. Saya yakin anda adalah cowok baik-baik. Cowok baik-baik itu akan selalu menghormati ketika tahu bahwa cewek yang sering dikunjunginya itu sudah mempunyai tunangan dan tidak akan merusak hubungan diantara keduanya. Paham? Jadi saya minta baik-baik pada anda, agar anda tidak usah berhubungan dengan Keysha lagi, meskipun anda akan menjawab pertanyaan saya dengan kalimat, kami Cuma temenan aja kok Pak, itu non sense buat saya. Keysha akan bahagia dengan tunangannya itu, masa depannya akan lebih terjamin dimasa mendatang. Jadi saya mohon, jauhi Keysha apapun alasannya!!”
Brian hanya terpaku terdiam mendengar celotehan orang tua yang sangat meremehkannya. Darahnya mendidih, giginya gemeletukan, raut wajahnya memerah marah, emosinya menggelegak demi mendengar pernyataan Papanya Keysha seolah-olah Keysha akan merana jikalau berhubungan denganya.
“Anak muda, Anda tidak mau kan dikatakan sebagai perusak hubungan orang lain? Saya yakin seorang idealis seperti anda pasti tahu harus bersikap bagaimana. Oke, itu aja yang ingin saya sampaikan,” imbuh suara berat Papanya Keysha dari seberang telepun.
“TUT..TUT..TUUT....” suara sambungan telepon terputus. Bre bahkan tidak sempat membalas ucapan Papanya Keysha. Dia cuma shock dan terpaku. Sekarang, jalan untuk mendapatkan Keysha sangatlah terjal, meski seandainya Keysha juga suka padanya.
“Brengseekk!!! Bajingaaannn!!!!” umpat Bre penuh emosi. “Hmm.. Gue harus berkepala dingin. Dalam hal ini Keysha tidak bersalah. Orang tuanya pasti yang menekan dan menjodohkan dia dengan tunangannya. Kasian Keysha selalu kesepian di rumah, tiada teman tiada kawan. Makanya dia selalu merajuk dan ngambek kalo gue ga main ke rumahnya. Keysha, gue akan berjuang buat lu...,” gumam Bre lirih tapi terlihat kilat semangat membara diwajah gantengnya. “Aku pasti bisa!!” kata Bre yakin sambil mengepalkan tangan seraya menatap sebuah foto.
Yuupz. Sebuah foto super hero Superman yang kepalanya sudah diganti dengan kepala Bre dan dada yang bertuliskan huruf S juga sudah diganti huruf B. BreeMan!! Hahaha Mantap Jackk!!! Bre membuang puntung rokok keduanya ke dalam tempat sampah, dengan gerakan ala Hakeem Olajuwon sedang melakukan slam dunk. Bre melemparkan puntung rokok itu dengan telak tapi sayangnya hanya mengenai bibir keranjang dan meleset ke luar.